Monday, 25 June 2012

Adi Sayang


Hubungan aku dengan adi bermula ketika bertemu disebuah tandas awam. Masa tu tengah sedap kencing, dia datang ke sebelah lalu membuka zip seluarnya. Aku tergamam bila dia sengaja menayangkan batang kemaluannya yang keras sambil tersenyum padaku. Secara tiba tiba nafsu aku memuncak apabila batangnya yang keras dan padat.

Pada mulanya kami merancang untuk melakukan hubungan seks didalam tandas berkenaan tetapi dengan suasana yang tidak selamat, kami memutuskan untuk pergi ke sebuah bangunan terbiar tidak jauh dari situ.

Didalam bangunan terbabit kami menemui sebuah bilik yang agak elok dan mempunyai pintu yang masih berfungsi. Keadaan didalam bilik berkenaan agak kotor. Kelihatan kondom dan botol arak bersepah sebagaio tanda tempat itu memang port yang baik untuk kami melepaskan nafsu.

Terdapat tilam nipis yang kotor dipenuhi kesan air mani dan lendir terhampar diatas lantai. Di atas tilam itulah kami akan bersatu serapat rapatnya. Tanpa membuang masa kami membuka pakaian sesama sendiri sehingga bertelanjang bulat. Adi menarik aku rapat ketubuhnya lalu mulut kamipun bersatu.

Lidahnya meneroka kedalam mulutku manakala kedua tangannya meramas pungungku. Sesekali aku merengek apabila tangannya menyelusuri celah punggungku dan mencucuk lubang duburku dengan jarinya. Konekku secara automatik keras menegang.

Puas bercium, akupun duduk berlutut dihadapannya. Tanpa geli aku terus memasukkan batang koneknya yang keras dan besar kedalam mulutku. Terasa besar dan hangat batangnya. Aroma baunya turut membangkitkan rasa ghairah didalam diri. Lidahku bermain main disepanjang batangnya.

Dari kepala koneknya sehinggalah buah telornya aku jilat dan hisap. Adi tersenyum bangga melihat aku berlutut dan menghisap kokenya laksan pelacur yang kehausan belaian. Sesekali lidahku menyapu lubang kecil dihujung koneknya. Semakin lama hisap, makin besar dan kembang kepala koneknya.

Adi sudah tidak dapat menhan perasaannya. air maninya dirasakan hampir terpancut bila hanggukan kepala ku semakin kencang. Adi tidak mahu air maninya yang pekat terpancut ke dalam mulut. Adi mahu meliwat aku sepuasnya. Dan aku rela diliwat walaupun agak gementar kerana ini adalah kali pertama aku diliwat.

Tubuh aku dipautnya dengan kasar. Adi kemudian menelentangkan tubuhku. Kedua dua belah peha aku direnggangkan olehnya. Aku turut memberikan kerjasama kepada Adi. Pehaku dikangkangkan dengan seluas luasnya. Adi kini mula bertinggung di antara kedua belah pehaku yang terbuka luas. Jarinya mula memegang kemaluanku yang tidak berapa keras tetapi sudah mula berair dibahagian hujung.

Perlahan lahan jarinya menguis lubang duburku. lubang itu dikuakkan oleh jari Adi hingga jelas menampakkan alur yang berwarna kehitaman. Adi memicit kepala konekku untuk mengambil lendir yang keluar lalu disapunya pada lubdang duburku sebagai pelincir.

Perlahan lahan Adi meletakkan kepala senjatanya di atas lubang yang berair itu. Adi kemudiannya meletakkan kedua dua belah tapak tangannya di atas kedua dua belah buah dadaku yang sudah semakin besar dan membengkak keras. Buah dada yang membengkak keras itu diuli ulinya sebentar sebelum dia menujahkan kepala senjatanya meredah lubang yang semakin becak dan berair di celah punggung.

“Addiiiiii … ” aku merenggek dan segera mengelepar dengan tanganku terkapai kapai mencari tubuh Adi bila dirasakan senjata istimewa itu mula mengisi ruang dubur yang telah hampir seminggu tidak berak.

Aku terus merengek kesedapan. Mataku yang luyu itu terbuka dan tertutup menahan perasaan berahi yang kian memuncak. Nafas semakin kuat. Bagiku Adi memang seorang pemuda yang benar benar hebat. Belum pernah dia menikmati persetubuhan yang begitu sedap dan begitu memuaskan nafsu. Lubang duburku yang semakin becak berair itu dirasakan padat disumbat oleh senjata Adi yang benar benar besar dan panjang.

“Aduhhh … sedapppnyaaa …” keluh aku sambil mendakap kemas tubuh Adi yang sudah mula berminyak. Goyangan punggung Adi yang semakin kencang itu menyebabkan aku semakin nikmat. Kakiku diangkatkan ke atas bagai mahu menjolok siling bilik. Dan apabia kaki aku dinaikkan ke atas begitu, bunyi yang terbit dari tujahan senjata Adi ke dalam duburku yang semakin banyak berair itu kini semakin kuat.


Kami bersetubuh penuh ghairah. Tubuh kami yang telanjang bulat bersatu di atas tilam kotor tanpa dilindungi apa-apa. Konek Adi semakin ganas merodok dubur aku. Aku terpaksa mengerang setiap kali Adi melakukan hentakkan ke dalam duburku yang telah benar benar licin kerana terlalu banyak dibasahi air lendir.

“Adi! Adii! Aku nak benih kau sayang! Aku nak! Penuhkan perut aku sayang !!!!” Aku dah semakin tak tahan dengan hentakan Adi yang sungguh ganas terus menjerit liar. Puasku kemut lubang dubur menjerut batangnya yang besar. Terasa seakan mahu terberak diatas tilam.

Akhirnya nafsu Adi sampai ke puncak.Dengan hentakan kuat, batangnya menujam masuk kedalam salur najisku lalu mencicit-cicit Adi memuntahkan keputihan benih maninya yang pekat dan subur itu ke dalam lubuk duburku.

Adi telahpun melepaskan pancutan air maninya yang panas dan pekat betul betul di dalam perutku. Adi menjadi semakin lemah dan tidak bertenaga dan akhirnya dia terbaring lesu di sisi. Aku dapat merasakan air maninya tersimpan kemas didalam perut menanti masa untuk dikeluarkan bersama najis. Lalu kamipun tertidur keletihan didalam bilik yang kotor tanpa memikirkan apa kemungkinan. Yang penting nafsu kami dipuaskan sepuas puasnya.