Sunday, 26 February 2012

Nikmat Berzina


Hai.. aku nak cerita sikit pasal pengalaman aku dengan Bangla-Bangla kat rumah aku. Nama ku Naki. Aku mempunyai tetek yang besar dan badan yang menggiurkan. Aku mula berjinak-jinak dengan seks semasa couple dengan kekasihku, waktu tu umurku 16 tahun. Namun, biasa la lelaki, dah dapat madu sepah dibuang. Keinginan seks ku tak dapat dipenuhi dan pantat ku meronta-ronta inginkan batang. Maka bermula detik hitam aku yang telah memusnahkan hidupku. Aku dibuang family dan hidupku seperti seorang yang hina.

Kisah bermula macam ni. Suatu hari, hari Jumaat. Family ku bercadang pergi bercuti 3 hari sehingga Ahad. Aku terasa malas. Lagipun tahun ni aku 17 tahun, akan menduduki SPM. Dan aku perlu studi untuk mid-term exam minggu hadapan. So aku tidak mengikut mereka bercuti.

Semasa di rumah,aku melayari internet dan membaca cerita-cerita erotik di website. Cerita-cerita gadis dimain ramai-ramai oleh orang putih atau negro. Pantat ku mula berdenyut-denyut stim. Aku hanya menggunakan jari. Tapi aku tak puas.

Teringat aku sekarang pukul 6.30 petang. Banyak Bangla-Bangla baru balik keje. Tergerak hati aku nak cuba bersetubuh dengan Bangla-Bangla yang dikatakan mempunyai batang yang besar.

Aku pun keluar ke halaman pura-pura menyiram bunga. Dengan berpakaian agak seksi, bersinglet dan seluar pendek. Keadaan aku dapat menarik perhatian seorang Bangla yang gatal. Dia memang berani kacau-kacau aku masa aku nak sekolah.

Aku pun bersiul lah pada dia. Aku cakap nak mintak tolong sikit, ada paip bocor. Dia pun dengan bangang-bangang masuk ke rumah ku. Dia kenalkan diri dia sebagai Malek.

“Abang Malek,tolong Naki kejap ye?”

“Ok adik manis, famili mana?”suara abang Malek menggatal.

Sedang dia repair-repair paip aku, aku sengaja memancutkan air dari hos pura-pura terkene singlet ku yang putih. Melihat aku tidak memakai bra, aku tau abang Malek stim.

“Kejap ye, abang Malek, Naki nak ambil tuala.”

Abang Malek hanya mengangguk sambil telan air liur tengok tetek aku. Aku pun sengaja berkemban dengan tuala singkat ke bilik air. Sekali lagi abang Malek menelan air liur.

Setelah selesai, aku ajak dia minum jap. Sedang aku buat air. Tiba-tiba abang Malek menerkam ku dari belakang. Dia memelukku erat sambil menutup mulutku. Aku hanya pura-pura meronta. Melihat aku semakin merelakan diriku, dia mula cium-cium tengkukku.

Lepas tu dia melucutkan tuala ku,aku telanjang bulat depan abang Malek. Dia terus mencium ku sambil tangannya meramas-ramas tetek ku yang besar.

“Sedapnya... lama tak rasa macam ni,” kata hatiku.

Lepas tu abang Malek hisap tetekku. Dia hisap dan gigit macam bayi dahagakan susu ibu. Aku tengok merah tetek aku dikerjakan abang Malek. Abang Malek menjilat-jilat badan ku dari atas sampai ke bawah. Dia berhenti kat pantatku dan mengusap-ngusap dengan jarinya. Maka air mani ku mula mengalir dan dia memasukkan satu jarinya ke dalam pantatku. Aku mengerang nikmat.

“Sedapnya abang Malek...” rintih ku.

Abang Malek berhenti dan membuka seluarnya. Aku tengok batang abang Malek besar. Aku terus melutut dan mengulum batang abang Malek. Tak lama. Dia bangunkan aku dan menyuruhku menonggeng di sofa. Agaknya tak tahan dah tu. Dia masukkan batangnya perlahan-lahan.

Aku mengerang sakit dan sedap. Lepas 2-3 minit melihat aku mula menerima batangnya. Abang Malek mula mendayung.

“Aaaahh aahhh.. sedap bang.. laju bang...” keluh ku kenikmatan.

Tangan abang Malek tak lepas dari tetek ku. Tetek ku diramas-ramas dengan kasar. Abang Malek mendayung makin laju tanda nak klimaks. Dia menghentak-hentak batangnya yang besar sedalam-dalamnya lalu memancutkan air maninya dengan banyak!

Serentak dengan itu aku klimaks dan badanku lesu. Aku terus baring di sofa dan abang Malek baring di kapet. Air maninya masih mengalir dari pantatku.

Setelah berehat, aku suruh dia balik,mandi dan makan tapi sebab nak lagi, aku ajak dia datang rumah pukul 11 malam. Takut aku tertidur, so aku bagi kunci pagar. Pintu rumah sengaja tak dikunci supaya abang Malek boleh masuk.

Jam dah pukul 10.30 malam aku rasa mengantok. Aku tertidur di atas katil queen saiz di bilikku. Tiba-tiba aku terjaga, rasa macam ada orang baring di sebelahku.

Terkejut aku abang Malek datang dengan 5 lagi kawan-kawannya. Dia orang semua telah berbogel. Batang dia orang masih kecut. Aku macam nak jerit tapi stim tengok batang banyak-banyak macam ni. Mana nak dapat.

“Main je la… bukan rugi pun,” kata hatiku..

“Nak apa” aku saja berkeras.

“Adik Naki, kawan-kawan mau puaskan adik juga. Naki tara kisahkan?” Tanya abang Malek.

Tiba-tiba kawan-kawan abang Malek mula mengelilingi aku di tepi-tepi katilku. Aku tergaman. Dia orang mula merentap pakaian ku sehingga aku telanjang bulat. Tetek dan pantatku jadi santapan Bangla-Bangla tersebut. Dengan pantas tangan dia orang merayap ke tubuhku. Tetek ku dinyonyot oleh dua Bangla serentak.

“Bestnya..” kata hatiku.

Tanganku melancapkan batang Bangla-Bangla yang lain. Batang dia orang mula menegang dan aku dapat lihat semua batang-batang dia orang sangat besar. Tetek ku merah dijilat, dinyonyot, diramas dengan ganas.

“Slow sikit abang...” pinta ku.

Aku merasakan pantatku basah. Aku dapat lihat abang Malek sedang mejilat pantatku dengan ganas! Abang Malek memasukkan satu jarinya.

“Aaaaaahhh...” aku mula mengerang.

Lepas tu aku merasakan abang Malek mula bertindak lebih ganas. Dari satu jari. Dia masukkan dua jari, tiga kemudian empat jari dan akhirnya dia masukkan kesemua jarinya ke dalam pantat ku.

“Aaaarrrgghh... sakit abang Malek...”

Abang Malek berhenti. Aku ditonggengkan dan abang Malek yang mula menjolok pantat ku, sambil tu sorang mamat Bangla baring di hadapan ku dan menghulurkan batangnya. Aku kulum batang tu dengan gelojoh kerana menahan kenikmatan di pantatku. Bangla-Bangla yang lain mengusap-ngusap batang mereka supaya sentiasa tegang!!

Aku tak tahu berapa kali aku klimaks. Sorang demi sorang menjolok pantat ku. Dia orang terlalu ramai dan masing-masing kehausan nikmat seks. Setelah semua Bangla merasa pantatku, sorang dari dia orang baring di atas katilku.

Aku mula mencangkung dan memasukkan batang nya ke dalam pantatku. Aku mula mengoda Bangla tersebut. Tiba-tiba aku terasa ada orang menjilat-jilat bontotku. Geli... seronok diperlakukan begitu. Tak lama kemudian, abang Malek memasukkan jarinya ke dalam bontotku.

“Aaaarrghh.. sakit bang.... aaaaaaaaarrrrgggg.....” jerit ku kerana abang Malek memasukkan batangnya ke dalam lubang bontotku. Sakitnya.

Abang Malek merendamkan batangnya kedalam bontot ku. Dan dia mula mendayung sambil tangannya meramas-ramas tetek ku dari belakang. Dia orang berdua melajukan dayungan dia orang. Pantat dan bontot ku penuh dengan batang dia orang yang besar.

Tak lama kemudian, Bangla dibawahku mula mengerang-ngerang. Dia hentak batangnya dan pancut ke dalam pantatku. Serentak dengan itu, abang Malek pun meracau-racau dan pancut di dalam bontotku. Dia orang berdua kepuasan. Dia orang mencabut batang dia orang dari pantat dan bontot ku!!


Bangla yang lain mengambil tempat baring di atas katilku. Aku berada di posisi yang sama terus dijolok dari bawah. Kemudian Bangla lagi sorang tak melepaskan peluang merodok bontotku. Sekali lagi aku didayungi dua batang.

Lepas 10 minit, lubang bontot dan pantatku dipenuhi dengan air mani dia orang. Pasangan yang terakhir segera mengambil posisi yang sama. Dia orang mula mendayung dan merodok dengan laju. Aku hanya boleh mengerang kenikmatan dapat merasa enam batang dalam satu masa. Tak lama kemudian..

“Aaaaaaaahhhhhh.... aaaaahhhh... aahhhhhhhh....” kedua-dua Bangla tersebut pancut.

Dia orang mencabut batang dia orang dan air mani dia orang mengalir keluar. Aku terbaring keletihan. Dia orang berenam terus ke tandas membersihkan batang dia orang.

Abang Malek datang semula ke katil dengan segelas air. Aku meneguk air tersebut. Tak lama kemudian, badanku rase panas. Aku rasa gatal-gatal di pantatku. Aku syak abang Malek mencampurkan pil perangsang di dalam minuman ku.

Aku lihat dia orang semua tersengih macam kerang busuk. Aku betul-betul inginkan batang di dalam pantatku. Abang Malek datang ke arahku dan menghulur batangnya.


Aku segera mengulum batang abang Malek. Aku mengulum dengan penuh selera. Aku seolah-olah tak rasa penat. Setelah puas, aku menoleh kearah Bangla-Bangla yang lain. Aku dapati ada 5 Bangla lain, bermakna adae 10 Bangla menunggu untuk meratahku sepuasnya.

Aku tak pedulikan suma tu. Pantatku teramat gatal. Aku betul-betul stim. Agenda seks dengan 11 orang Bangla pun bermula.

Badan ku habis digomol, tetekku dihisap, diramas, lubang pantat dan lubang bontotku dijilat sepuasnya. Mulutku tak putus-putus mengulum batang-batang Bangla di kelilingku. Aku makin stim.

“Naki... mau main sekarang?” tanya abang Malek.

“Cepat la abang Malek... Naki tak tahan.. Naki nak batang..” rayu ku seperti orang gila batang.

Salah sorang dari Bangla tersebut baring di atas katil ku. aku diarah menunggang Bangla tersebut membelakanginya. Bangla-Bangla yang lain menyuruhku mengulum batang dia orang bergilir-gilir sambil mengoda Bangla dibawahku.

Tiba-tiba. Abang Malek menolakku ke bawah. Aku blur. Tetekku diramas. Aku tak menyangka abang Malek nak buat sesuatu yang extreme. Dia dengan selamba memasukkan batangnya ke dalam pantatku.

“Aarrrrrrrrrrgghhhh... abang Malek...jangan....” rayuku.

Tanganku dipegang. Sekali lagi abang Malek mencuba. Batangnya masuk semakin dalam.

“Abang.... sakit.... sakit abang... tak muat.... Naki tak nak,” rayuku lagi.

“Aaaaaaaaaarrrrrrrrrghhhhhh...” batang abang Malek masuk sepenuhnya ke dalam pantatku.

Dua batang besar di dalam pantatku. Air mata ku mengalir. Sakit. Senak terasa penuh pantatku. Teramat penuh. Abang Malek dan Bangla di bawah mula mendayung.

“Aaarrrrrghhhh... sedap... sedap... laju abang... sedap...” aku mula mengerang dan menyedari pantatku dapat menerima kedua-dua batang tersebut.

Aku klimaks dua kali dalam dayungan dua konek tersebut. Batang dia orang menggesel dan menyentuh semua g-spot aku dan aku tenggelam penuh nikmat.


“Sedapnya bang... sedap... laju lagi bang...”

Tak lama kemudian. Dia orang mula meracau-racau dan kedua-dua mereka pancut serentak. Terasa perutku penuh dengan air mani. Dia orang cabut batang dia orang dan aku dapat tengok pantatku barai dan besar dirodok dia orang.

Bangla-Bangla yang lain terus mengambil giliran untuk mendayungku. Aku yang masih lagi stim akibat pil perangsang terus membiarkan dia orang merodok pantatku. Aku dikerja bergilir-gilir dalam keadaan dua batang di dalam pantat ku sehingga kesemua Bangla tersebut kepuasan. Aku pun tertidur kepenatan.

Aku terjaga dan aku tengok jam pukul 5 pagi. Aku ke tandas membasuh badanku. Pantatku terasa sakit. Masa aku keluar dari tandas. Bangla-Bangla tersebut dah bangun dan mengusap batang dia orang.

“Naki... kami nak lagi... boleh tak Naki sayang?” kata abang Malek kepadaku.

Sekali lagi aku dikerjakan dengan batang-batang besar dia orang. Dan sekali lagi aku diberi minuman yang dicampur dengan pil perangsang. Malah pusingan kali ni lebih ganas.

Sorang baring dengan batangnya di dalam bontotku sambil aku menunggang ganas mamat tu. Dua batang lagi di dalam pantatku. Nikmatnya tak terkata. Seharian aku dibasahi air mani Bangla.

Lepas rehat 2-3jam. Aku digangbang lagi sekali dengan kesan pil perangsang masih dirasai. Hujung minggu tersebut aku terasa sungguh penat. Aksi-aksi ganas dalam internet semua aku buat.

Aku tak datang haid setelah 2 bulan perkara tu berlaku. Aku tau aku mengandung. Aku dihantar ke rumah nenekku selepas SPM dengan kandunganku sarat 6 bulan. Aku selamat melahirkan anak tapi family tidak menerimaku.

2 comments:

pak lang said...

mcm cite kartun je.

herizal alwi said...

Sekarang kita berada di zaman alai, semua berubah menjadi alai atau berlebihan, tapi sebenarnya dari dulu juga yang namanya anak muda itu pasti tingkahnya sangat alai, apalagi dalam hal merayu sang pujaan hati.

Misalnya :

“Sayang, banyak gadis cantik di sana, tapi kamu yang paling cantik ..”.

Hmmmmmmmmm, ini harus diteliti, apa benar begitu?

“Sayang, aku selalu ingin berada di hatimu ..”.
“Cintaku, kamu permatahatiku ..”.

co : “Sayang, habis ini kita jalan-jalan yuk ..”.
ce : “Kemana ..?”.
co : “Menjalani sisa hidup kita ..”.

hehehehe :D