Sunday, 18 December 2011

Nikmat Isteri Curang

Pernah satu ketika dia bersesak didalam komuter bersama dengan kanak kanak remaja serta para pelajar, buah dadanya asyik tergesel dengan lengan dan bahu orang yang berdiri, dia terasa amat terangsang sehingga terpaksa bergegas ke tandas selepas sampai ke perhentian kerana buah dadanya sudah pun mengeras terangsang dan pantatnya ber air. Kelakuannya itu diperhatikan oleh remaja yang mengeselkan bahunya ke dada Puan Sari sambil menceritakan perihal itu pada 2 rakannya ada bersama.


Mereka mengekori Puan Sari hingga ke tandas dan memasukinya tanpa segan silu kerana waktu itu hari dah senja dan orang semuanya sibuk hendak pulang ke rumah masing masing tanpa menghiraukan orang lain. Memang tiada orang di tandas kecuali Puan Sari yang baru masuk untuk melegakan dirinya dari luapan nafsu. Tindakan Puan Sari merangsang diri di bilik air dengan meramas buah dadanya sendiri di perhati dengan penuh asyik oleh tiga remaja tersebut.

Terkejut Puan Sari apabila terasa yang buah dadanya sedang diulit oleh tangan orang lain yang lebih dari sepasang malah dua pasang. Dia membuka mata dan melihat ada 3 remaja sedang meramas buah dadanya dengan hebat sambil memegang dirinya agar tidak melawan.



Menyedari hakikat yang Puan Sari dalam keasyikan, salah seorang remaja tersebut dengan pantas menyingkap jubah labuh Puan Sari ke paras leher sambil di bantu oleh rakan-rakan dan sepantas kilat menolak bra keatas buah dada yang sedang mengeras itu. Seronok bukan kepalang memandang terpampang di depan mata sepasang gunung kembar yang besar, putih, keras dengan puting – putingnya mengacung kedepan seolah-olah meminta agar mereka dibelai dan dihisap.

Puan Sari cuba melawan namun sia-sia kerana kedua-dua puting besar buah dadanya sedang dihisap kemas dan kuat oleh kedua remaja yang rakus itu. Seorang menghisap ganas di kiri dan seorang lagi di kanan, manakala seorang lagi sedang memegang Puan Sari agar tidak terlepas atau jatuh terduduk dek nikmat yang diterima.
Tangan tangan mereka meraba keseluruhan badan Puan Sari bagi menambah nikmat. Puan Sari sudah memasuki alam nikmat yang melupakan dirinya seorang isteri yang bertudung labuh dan selalu menjaga perlakuan dan tingkah laku setiap kali berhadap dengan bukan muhrim. Tapi kali ini Puan Sari tewas ketangan tiga remaja yang langsung tidak dikenalinya.

Belum pernah dalam hidup nya diperlakukan bergitu oleh orang lain apatah lagi serentak dengan 3 remaja. Remaja yang layak di panggil anak kerna umur mereka sekitar 15 tahun dan 17 tahun dibanding dengan dirinya yang sudah berusia 37 tahun.

Walaupun Puan Sari tidak pernah berlaku curang atau mengalami keadaan sedemikian, namun dia tidak dapat melawan kerna buah dadanya sedang dihisap hebat dan memang itulah kelemahan dia. Puan Sari memberi kerjasama yang cukup baik dan remaja – remaja tersebut memanafaatkan peluang itu secukupnya. Hampir 20 minit buah dada puan Sari dihisap serentak oleh 2 remaja tersebut dan berbangai bunyi yang dikeluarkan.


Belum sempat 3 remaja meneruskan aksi yang seterusnya memandangkan mangsa mereka sudah layu dan asyik yang teramat sangat, tiba tiba pintu bilik air dibuka dan masuk seorang pencuci tandas perempuan yang bertugas pada hari itu. Dia terkejut melihat seorang wanita bertudung labuh tapi sudah kusut tudungnya dan disingkap ke leher dan hampir separuh bogel memandangkan baju kurungnya sudah tersingkap ke atas dan memperlihatkan buah dada yang basah dihisap sedang dikerjakan oleh tiga remaja. Dia menjerit ketakutan dan remaja tersebut juga terkejut ketakutan.

Mereka terpaksa meninggalkan Puan Sari yang begitu memposanakan itu demi keselamatan diri mereka. Walaupun peluang ini susah untuk diperolehi namun mereka terpaksa juga angkat kaki. Wanita pencuci tandas tersebut juga takut dan lari keluar demi menyelamatkan dirinya kerena sangkanya mereka sedang mengejarnya dan akan diperlakukan sedemekian rupa juga.

Teriakan perempuan tadi didengari oleh kawan-kawan lelaki dia yang berasal dari Bangladesh dan mereka pun meluru ke tandas perempuan untuk mengetahui apa yang telah berlaku. bak kata perpatah, rezeki didepan mata jangan di tolak, begitu juga lah mereka bila mendapati Puan Sari sedang keasyikan itu mengusap-usap sambil membelai dirinya untuk mencapai kemuncak nikmat kerana ketika di tinggalkan tadi dia hampir sampai kemuncak tapi terkejut dek teriakan wanita pencuci tandas.

Pemuda- pemuda Bangla yang terdiri dari Rakesh, Rajit dan Kumar terus menerkam ke arah Puan Sari bagi memastikan agar dia tidak berteriak dan membuat bising, sambil terus membelai Puan Sari yang separuh bogel it.

Rajit dengan pantas membelai dan mengusap lantas menghisap buah dada Puan Sari yang sedang keras dan besar itu, kedua dua puting buah dada Puan Sari dirapatkan agar mudah untuk dihisap serentak. Ianya memang mudah memandangkan buah dada Puan Sari besar bersaiz 36C ditambah pulak dengan putingnya yang besar dan panjang, sebaik saja kedua dua puting itu masuk kedalam mulut Rajit dan disedut keras dan pantas, Puan Sari terus mencapai kemuncaknya yang pertama dan pantatnya sudah pun berair hebat.

Rakesh yang ada dikangkang tidak sempat menarik seluar dalam Puan Sari ketika itu dan seluar itu terus basah.

Perbuatan Ranjit menghisap kedua dua puting buah dada Puan Sari secara serentak dengan hisapan yang kuat memang tidak disangka oleh Puan Sari. Ianya kali pertama kedua dua putingnya dihisap serentak.

Suaminya tidak pernah menghisap sebegitu rupa walaupun buah dadanya besar 36C dan suaminya sememangnya kaki gila tetek besar. Suaminya selalu juga membuat perkara yang berani dengan menghisap puting buah dada Puan Sari ketika baru sampai ke tangga rumah tanpa menghirau orang yang lalu lalang atau pun jiran sebelah ( rumah kampong yang rapat – rapat ).

Sebaik saja sampai ke rumah dia akan mengejar Puan Sari dan akan menangkap Puan Sari sebelum sampai ke pintu rumah dan terus mengomoli dan menyingkap tudung serta baju kurung bagi mengeluarkan buah dada yang besar itu dan menghisapnya di situ untuk seketika.

Puan Sari pastinya akan kesedapan dan membengkok ke belakang secara spontan dan mempamirkan secara jelas buah dada yang sedang dihisap oleh suaminya. Kalau buah dada kanan dihisap maka buah dada kiri akan jelas dapat dilihat oleh sesiapa yang ada disitu dan begitulah sebaliknya. Begitulah rutin setiap minggu cuma belum sampai ke peringkat berprojek di tangga lagi.

Entah apa tujuanya pun tiada siapa yang tahu. Yang pastinya ianya satu tayangan lucah percuma untuk sesiapa yang ingin melihatnya walaupun kanak kanak atau remaja, malahan orang tua. Tiada siapa yang ingin menegur. Bukan senang nak tengok wayang percuma ( live ).

Tidak hairan ramai tetangga yang menaruh hasrat untuk menikmati tubuh Puan Sari akibat dari tayangan percuma tersebut. Bayangkan seorang isteri yang bertudung labuh didedahkan buah dadanya yang besar dan keras beserta puting yang panjang dan besar oleh suaminya sendiri untuk tatapan umum dalam keadaan yang mengasyikan dengan bunyi bunyian. Siapa boleh tahan. Apatah lagi kalau isteri sendiri tidak sehebat Puan Sari.

Walaupun beratus kali bersama dengan suaminya, namun tidak sekali pun buah dadanya di perlakukan seperti Rajit. Memang luar biasa nikmatnya. Mata Puan Sari seolah-olah terbelalak keseronokan, tiada bandingan, sudah sampai ke langit mungkin Puan Sari.


Melihatkan Puan Sari yang keasyikan, ketiga tiga Bangla memperhebatkan serangan seksual terhadap Puan Sari. Mereka mesti melakukanya cepat kerna masa tidak menyebelahi mereka, tambahan pula mereka ada di dalam tandas wanita. Bila bila masa ajer akan ada orang yang akan masuk ke dalam.

Mereka bergantian bertukar posisi agar semuanya dapat mengambil bahagian dan dapat merasa kehebatan tubuh Puan Sari secara total dan bergilir-gilir. Puan Sari sudah tidak dapat diselamatkan lagi, ketiga tiga Bangla bagaikan dirasuk hantu memuntah sperma mereka kedalam lubang pantat Puan Sari. Berdas das tembakan dilepaskan oleh setiap seorang yang sudah setahun lebih tidak bersama dengan perempuan. Habis basah tudung dan baju serta kain Puan Sari di amuk oleh bangla bangla gersang.

Puan Sari dibiarkan terbaring keletihan di dalam tandas tanpa membetulkan pakaiannya. Ranjit dan kawan kawan berlalu pergi dengan hati yang puas selepas berkenduri dengan wanita manis berjilbab. Ternyata satu pengalaman yang luar biasa dan hanya datang sekali dalam hidup.