Saturday, 5 March 2011

Gadis Melayu Seks Hindu

“Nor, jangan lupa pulang hujung minggu ni.”
“Tengoklah kalau ada masa, saya sibuk ni.”
“Jangan tengok-tengok, sibuk macam mana pun kau kena balik.”

Nor Amira Balqis dengan perasaan berat menguatkan hatinya untukpulang ke kampungnya hujung minggu itu. Permintaan ibunya perlu ditunaikan. Sejak ayahnya meninggal tahun lepas dan ibunya berkahwin lain enam bulan selepas itu maka hatinya tawar untuk pulang. Perjalanan dengan bas ekspres amat memenatkan. Apalagi perjalanannya memakan masa enam jam.

Bas bergerak perlahan-lahan. Nor menoleh keluar. Waktu sudah jam 9.00 malam tapi cahaya di luar terang benderang. Beginilah keadaan di ibukota, manusia-manusianya sentiasa sibuk dan tak pernah tidur. Malah pada malamnya keadaan lebih meriah daripada siangnya. Sudah beberapa tahun Nor berada di sini dan dia amat arif dengan kehidupan ibukota.

Nor membetulkan blaus dan tudung yang dipakainya. Tiupan angin melalui tingkap yang sedikit terdedah menyebabkan tudung yang dipakainya senget. Tidak ramai penumpang di atas bas malam ini. Hanya separuh tempat duduk yang terisi. Beberapa deret kerusi di bahagian hadapannya juga kosong. Tempat duduk Nor agak terkebelakang sedikit. Dia menoleh ke belakang hanya terdapat dua orang lelaki India yang duduk betul-betul di kerusi di belakangnya. Selain dari itu kosong. Dia melontarkan senyum pada lelaki itu dan di balas dengan “hai” daripada salah seorang lelaki tersebut.

“Kau baliklah sekejap nak uruskan tanah aruah bapa ni. Aku dah cakap dah pada orang di pejabat tanah tu. Semua dokumen dah siap untuk kau balik tanda tangan saja untuk tukar nama.” Nor masih teringat lagi suara maknya di telefon dua hari lepas.

Bas terus menderu membelah malam. Nor melihat keluar bas, jelas telah keluar dari kawasan bandar melalui lebuh raya yang membelah bukit dan kawasan ladang kelapa sawit. Keadaan di luar gelap gulita. Suasana dalam bas makin sunyi mungkin penumpang mula mengambil peluang untuk melelapkan mata. Cahaya dalam bas juga remang-remang saja apabila pemandu mematikan lampu memberi peluang penumpang melelapkan mata. Di belakang Nor masih terdengar India berdua tu masih lagi berbual.

Terasa sejuk penghawa dingin bas ini agak kuat lalu Nor mengenakan jaket yang dibawanya. Setelah itu dia merebahkan kerusinya kebelakang supaya selesa sedikit. Tiba tiba dia terasa ada tangan hinggap di atas buah dadanya membelai dan meramas dari belakang kerusi. Ketika dia hendak bangun tiba-tiba seseorang duduk di kerusi sebelahnya. Nor menoleh dan melihat India yang duduk di belakang tadi duduk di sebelahnya itu. Tangan yang sedang meraba buah dadanya tentunya tangan kawannya.

“Awak tak perlu bising,” bisik India di sebelahnya.
Nor terasa tangan yang membelai buah dadanya kini menyusup masuk ke dalam baju dan menolak branya ke atas lalu terus meramas buah dadanya yang mula tegang.

“Awak nak apa?” tanya Nor.
“Saya nak awaklah,” Jawab India tu.
“Dalam bas ni?” Tanya Nor.
“Yelah,” tangan lelaki itu mula membuka butang blaus yang di pakai Nor.
“Tak payah buka semua, nanti susah.”

Nor bimbang takut penumpang lain tahu. Jika dia menjerit atau membantah mungkin sesuatu yang tak dijangka mungkin berlaku kepadanya. Dua orang lelaki India ini kelihatan kekar. Sekali pulas saja lehernya boleh patah dan mayatnya saja yang sampai ke kampungnya.

Tangan India yang meramas buah dadanya dari belakang masih tekun dengan tugasnya. Walaupun tidak merelakannya tapi nafsunya bangkit juga bila kedua-dua buah dadanya dibelai dan diramas. Celah kangkangnya terasa berdenyut-denyut dan terkemut-kemut. Nor mula meraba celah kangkang India di sebelahnya. Terasa keras balaknya tapi masih dalam seluar.

“Keluarkanlah,” bisik Nor.

India itu tersenyum menerima pelawaan Nor dan dengan senang hati membuka zip seluarnya dan mengeluarkan balaknya tanpa melondehkan seluarnya. Nor meraba-raba dalam gelap. Tangannya meneroka di celah paha lelaki India itu.

“Awak tak pakai underwear?” tanya Nor.
“Tak, baru senang sikit.” Jawab lelaki india itu selamba.
Nor tergelak perlahan. Tangannya masih meramas-ramas balak lelaki India itu. Antara takut dan berani dia melurut batang lelaki tersebut yang semakin keras. Pada perkiraan Nor balak lelaki ini memang besar dan panjang. Terasa ada kulit lembut membalut kepalanya yang membulat dan licin.
“Shhh… jangan bising,” bisik India tu lagi.

Tangan India di sebelahnya mula menarik zip seluar yang dipakai Nor. Tangannya menyusup masuk ke celah kangkang Nor dengan agak sukar dan susah-payah. Melihat lelaki India yang terkial-kial itu maka Nor membuka butang atas seluarnya lalu melondehkan sedikit seluarnya. Tangan India itu dengan cepat menyerbu ke cipap Nor dan membelainya.

Nor juga memberi reaksi yang sama. Dia membelai balak India yang duduk di sebelahnya. Bahagian kepalanya terasa lembab dan hangat. Di bahagian hujungnya yang terbelah terasa berlendir dan licin. Nor faham bahawa lelaki ni sudah amat terangsang hingga air mazinya sudah mengalir keluar membasahi bahagian kepalanya.

“Panjang awak punya ni.” Bisik Nor.
Dia menolak kulup balak itu menyerlahkan kepala balak yang memang tak dapat dilihat dalam kegelapan malam. Nor dapat merasakan dengan jarinya kulit lembut yang membungkus kepala licin sudah tertolak ke belakang.

“Awak tak potong ke?” Tanya Nor ingin tahu.
“Kenapa, awak tak suka?” Balas lelaki india itu bertanya.
“Saya belum pernah rasa batang tak potong,” jawab Nor ringkas.
“Awak cuba dulu, nanti pasti awak ketagih.”
“Macam hisap dadah saja, boleh ketagih.”
“Kira macam hisap jugalah, cuma yang ini hisap pakai mulut bawah. Kalau sedap beritahu kawan-kawan, kalau tak sedap bagitau saya.”

Nor hanya tersenyum dalam keremangan malam. Ada-ada saja lelaki India ni. Macam makan di restorans saja kalau sedap bagi tahu kawan-kawan. Hebat sangat ke batang hitam tak bersunat tu.
Lelaki India itu masih meneruskan aksinya membelai dan menggosok taman rahsia wanita melayu di sebelahnya itu. Bukan selalu dia mendapat peluang menikmati wanita melayu. Wanita yang sebangsa dengannya selalulah dia mengadakan projek. Wanita di sebelahnya ini berwajah cantik dan bertubuh mengiurkan. Kerana itu sejak mula wanita ini melangkah naik ke dalam bas tadi dia telah memasang angan-angan untuk merasainya.

“Awak dah cukup wet ni,” bisik India tersebut setelah menyucuk dua batang jari ke dalam cipap Nor. Jarinya yang telah basah itu diciumnya. Bau cipap wanita cantik ini amat mengiurkan. Nafsunya makin menyala dan batang balaknya makin berdenyut-denyut tak sabar mencari sasarannya.
Nor tahu yang dia memang mudah berair. Tersentuh saja buah dadanya dan bila celah kangkangnya dibelai-belai maka cairan panas pantas saja mengalir keluar. Malah bila membayangkan zakar lelaki pun seluar dalamnya mudah basah.
”Habis nak buat macam mana ni?” tanya Nor.
“Awak kasi pusing sana, punggung kasi sinilah,” jawab India tu pulak.
“Awak nak main punggung ke?” Tanya Nor.
“Taraklah, main depan jugaklah tapi dari belakang,” sambil mendorong Nor untuk menonggekkan punggung ke arahnya.

Nor mengiringkan badannya. Seluar yang dipakai ditarik lebih ke bawah. Sepasang paha kembarnya terdedah dan rekahan di antara kedua pahanya melebar. Nor mula merasakan ada benda bulat licin berlegar-legar di belahan pantatnya. Kepala balak India tu yang turun naik membelah mulut cipapnya. Sepasang bibir yang lembab makin terkuak bila kepala butuh lelaki itu ditekan makin kuat. Hingga kemudiannya perlahan-lahan terbenam. Makin dalam dan makin dalam hingga akhirnya santak ke pangkal.
“Ohhhh!!!!” keluh Nor perlahan.

Nor merasakan lelaki India itu menghentikan gerakannya seketika. Dia hanya merendam balaknya dalam cipap hangat buat beberapa ketika. Batang besar, panjang dan keras itu memenuhi semua ruang rongga cipap wanita melayu itu. Pelan-pelan Nor mula mengemutkan batang yang terendam itu.
“Ketat…kuat kemutnya,” komen India tu.

“Awak tak suka?”
“Suka, suka. Barang awak sungguh istimewa. Paling sedap yang pernah saya rasa.”
Nor menarik tangan lelaki India yang mengongkeknya untuk membelai buah dadanya. Tangan kawannya yang berada di belakang telah hilang dari menjalankan tugasnya. Agaknya dia sedang melancap batangnya yang pastinya sedang tegang dan mengeras.
Dengan tempo yang perlahan India itu mula menghayun. Nor mengigit bibir takut suaranya terkeluar. Kalau dalam bilik sudah lama dia meraung dan mengerang kesedapan. Nikmat sungguh batang india ni. Mungkin kerana batang balak lelaki ini panjang hingga kepalanya menyentuh batu meriyannya maka dia terketar-ketar kesedapan. Tiap kali kepala bulat itu menyondol pangkal rahimnya maka tiap kali itu juga Nor rasa bagaikan terkena arus elektrik. Dia menggelepar kelazatan.

Hanya beberapa minit Nor sudah mengalami orgasme. Dia klimaks penuh nikmat dan lazat. Menyembur air lazatnya menyiram kepala butuh lelaki India itu. Lelaki itupun dapat merasakan kepala pelirnya yang terloceh disiram oleh air yang hangat. Terketar-ketar pahanya kerana kesedapan. Direndam dulu buat seketika bila batangnya diperah-perah bila Nor mengalami orgasme. Bagaikan terbang di langit biru dek kesedapan yang amat sangat.

Selepas dua minit berdiam diri, lelaki India itu menyambung gerakannya menyorong dan menarik dengan tenang sehingga Nor kembali kejang dan mengerang. Terkemut-kemut lubang cipapnya meramas batang lelaki India itu.

“Aku nak pancut ni,” bisik lelaki yang sedang memeluk erat tubuhnya. Agaknya lelaki india itu sudah tak mampu bertahan lagi. Kemutan wanita melayu ini memang handal.
“Pancutlah,” jawab Nor pendek.
“Pancut dalam atau luar?”
“Pancut dalam, aku nak rasa awak punya.”
India itu memeluk erat badan Nor dan menekan balaknya sedalam mungkin lalu memancutkan maninya. Berdas-das dilepaskan maninya menyiram pangkal rahim Nor.
“Arrgh….!”

Nor mengeluh kuat. Dia tidak dapat mengawal suaranya. Namun tidaklah begitu kuat. Dia dapat merasakan balak India itu mengembang berkali-kali bila memancutkan air maninya ke dalam rahim Nor. Benih India menyemai ladang melayu yang sedang subur.
Setelah reda India tu mencabut balaknya lalu memasukkan balaknya ke dalam seluar macam tiada apa yang berlaku. Nor mengambil tisu dari beg tangannya lalu mengesat air mani yang banyak keluar dari cipapnya.

“Banyak you pancut.”
“Sudah satu minggu tarak dapat,” komen India tu.
“Macam mana, sedap?”
“Memang sedap, pertama kali main dengan perempuan melayu.”
“Batang I okey ke?” tanya lelaki India itu.
“Pertama kali rasa batang India tak sunat, tak sangka sungguh sedap.”

Nor melihat ke luar dan dia tahu yang bas akan berhenti di tempat rehat. Cepat-cepat dia perbetulkan pakaiannya sambil membuang tisu ke dalam bakul sampah di laluan tengah. India itu berpindah tempat ke belakang.
Ketika itu bas membelok ke kawasan rehat dan rawat di sebelah lebuh raya dan berhenti lalu memasang lampu. Kedengaran kawan lelaki India itu mengeluh. Dia menunggu gilirannya tapi bas ini berhenti pula.
Penumpang mula turun untuk berehat sambil minum. Jiran dua orang dibelakangnya juga turun tanpa menoleh kepadanya. Tetapi Nor mendengar bisikan di telinganya.

“Nanti bagi saya rasa pula.”
“Saya nak hisap batang U, U cuci bersih-bersih tau.” Nor memberi arahan.
“Okey, no problem.”
Nor tahu ini suara lelaki yang sedang meramas-ramas teteknya tadi. Nor bangun dan turun dari bas. Dia perlu ke bilik air bila terasa melekit di cipapnya. Cipapnya perlu dibasuh supaya lebih segar. Dia tahu dia perlu melayan lelaki india yang seorang lagi yang masih menunggu gilirannya.
Selepas ke bilik air Nor melangkah kaki ke restoran yang berderet di kawasan R&R itu. Nor memesan segelas kopi panas supaya badannya lebih segar. Sambil minum dia melihat gelagat orang ramai di tempat itu. Dari jauh dia melihat dua India jiran tempat duduknya di atas bas. Dalam cahaya lampu yang terang begini dia nampak handsome juga india dua orang tu.

Seorang tu agak tinggi sikit. Dialah yang menikmati tubuh Nor tadi. Seorang lagi agak gempal berambut agak jarang dengan dahi agak luas. Kedua-duanya berpakaian kemas. Nor tersenyum sendirian.
Setelah menghabiskan kopinya Nor terus naik ke bas. Segar sikit badannya. Pemandu naik ke bas bersedia untuk bergerak. India dua orang itu merupakan orang terakhir untuk naik ke bas. Sambil melintasi tempat duduk Nor, India yang menyetubuhinya tadi tunduk berbisik pada Nor.

“Kawan saya mahu jugak.”
Nor menoleh ke belakang melihat kawannya yang masih berdiri kemudian Nor menoleh ke arah lelaki yang berada di sisinya. Nor cuma senyum sambil menganggukkan kepala. Mereka berdua kemudian duduk di tempat asal mereka.
urang sepuluh minit bas berjalan lampu dipadamkan. Ketika itu India kedua beralih tempat duduk di sebelah Nor. Tangannya terus sahaja meraba buah dada Nor.

“Awal lagi, orang masih belum tidur,” bisik Nor.
“Saya tau, saya cuma geram ini buah dada awak…besar dan best untuk di ramas.”
Nor membuka beberapa butang baju belah atas di bawah tudungnya. Tangan lelaki itu terus sahaja masuk menyelinap mencari sasaran. Ramasannya menjadi makin ganas.
“Jangan kuat sangat..sakit saya,” bisik Nor.
“Sorry, saya banyak geram,” bisik india tu pula.
Nor pula terasa ghairah apabila buah dadanya dibelai dan diramas begitu. Tangannya mula merayap ke pangkal paha lelaki itu. Terasa oleh tangannya balak lelaki itu membujur di paha sebelah kiri. Nor mengurutnya dengan lembut. Tiba-tiba lelaki itu merapatkan mulutnya untuk mengucup bibir Nor. Nor membuka bibirnya menyambut kucupan orang itu. Terasa pahit kopi tongkat ali dengan aroma kopi menyucuk hidung Nor.

“Awak minum kopi tongkat ali tadi?” Tanya Nor.
“Saya mahu saya punya cepat keras,” bisik india tersebut.
“Ooo sekarang sudah keras ni,” sambil Nor memicit balak orang itu yang semakin keras di dalam seluarnya.
“Saya tau,” jawab orang itu sambil terus mengucup bibir mongel Nor.

Nor menghulurkan lidahnya ke dalam mulut lelaki itu untuk dihisap. India tu menghisap dengan lembut malah menerima lidah Nor dengan lidahnya yang hangat. Nor suka sebab setengah lelaki kalau menghisap lidah bagai nak putus dibuatnya. Tangan lelaki itu mula merayap ke arah zip seluar Nor lalu merarik membukanya dan terus membuka butangnya sekali. Tangannya terus menyelinap ke dalam seluar dalam Nor yang masih lembab.

Nor membuka kangkangnya sedikit setelah merasa jari kasar menyentuh kelentitnya. Nor merapatkan kepalanya ke dada lelaki itu sementara lengannya melingkar ke bahu Nor. Dengan cara itu kedua tangannya menjadi aktif. Satu tangan bermain dengan buah dada Nor dan yang satu lagi mula mengorek cipap Nor yang kian berair. Tangan Nor membuka beberapa butang baju orang itu lalu menyusuk ke dalam meraba dadanya yang berbulu lebat.

“Lebatnya bulu you,” komen Nor
“Kenapa tarak suka?” tanya orang itu.
Tangan Nor terus merayap ke bawah. “Keluarkanlah,” bisik Nor
Orang itu membuka tali pinggangnya dan seluarnya lalu menarik keluar balaknya yang keras dan tegang.
Tangan Nor terus meyambut dengan menggenggamnya.
“Besar,” komen Nor sekali lagi.
”Kenapa tak suka?” tanya lelaki india itu lagi.
Nor memegang kemas balak yang terpacak keras berdenyut-denyut. Dalam cahaya remang-remang dia dapat melihat batang keras warna hitam itu. Jelas bahagian kepalanya masih belum terbuka. Kulupnya masih membungkus kepala besar macam kudup cendawan. Secara perlahan Nor menolak kulup balak yang tegang itu menyerlahkan kepala yang licin. Jari jemari Nor merasakan terdapat cecair licin dibukaan mulut balak yang besar itu.
“Saya mau hisap, awak dah cuci.” Tanya Nor berdebar.
“Saya dah cuci bersih di toilet tadi,” jawab lelaki india itu bagaikan tak sabar menunggu gadis melayu bertudung cantik mengulum batang balaknya.
Nor memang geram dengan batang hitam itu. Dia selalu membayangkan menjilat batang negro yang hitam legam bila dia melayari internet. Melihat saja batang hitam seluar dalamnya pasti basah. Kerap dilihatnya wanita kulit putih sentiasa puas mendapat belaian lelaki kulit hitam.


Nor merapatkan batang hidungnya ke hujung batang berkulup itu. Memang benar, segar baunya. Lelaki india itu tidak berbohong. Teringin Nor merasai batang berkulup. Dia belum biasa mengisap batang yang tak bersunat justeru itu dia ingin mencubanya. Dia hanya mendengar cerita Mashitah kawannya yang mempunyai boyfriend bangsa india. Mashitah kerap memuji kehandalan batang tak bersunat.

Kata Mashitah, jilat batang tak sunat paling nikmat waktu dalam keadaan separuh keras. Lidah boleh dimasukkan ke dalam kelongsong kulup dan hujung lidah membelai kepala licin di dalamnya. Lelaki akan mengerang sakan bila dilakukan begitu. Lelaki akan jatuh sayang kepada wanita yang mahir membelai seperti ini.

Nor cuba mempraktekkan seperti cerita Mashitah. Tapi batang balaknya sudah keras dan tegang. Kulit kulupnya sudah tertarik ke belakang. Kelongsong kulupnya sudah tersingkap. Hanya kepala hitam dan licin saja yang terjengul keluar.

Nor merapatkan mulutnya ke kepala balak. Dijilat-jilat kepala licin itu bagaikan menjilat aiskrim. Terketar-ketar paha lelaki india itu bila lidah gadis melayu bertudung itu membelai kepala koneknya. Makin bertambah nikmat bila lidah Nor kemudiannya membelai bahagian kepala yang bertakok.
Terjerit lelaki india itu bila kepala licinnya dikulum Nor. Mulut hangat itu mengulum dengan penuh terampil kepala liin yang berdenyut-denyut itu. Beberapa titik cairan masin mula keluar di bahagian hujung kepala yang terbelah.
“Awak banyak pandai,” komen lelaki itu sambil mengerang.
“Kenapa? Tak suka?” tanya Nor pulak.
“Suka, isteri saya tak pandai macam awak,” jawab lelaki itu.

Lelaki india itu membelai kepala Nor dan membelai pipi licin wanita yang sedang bersemangat menghisap balaknya. Nor akur sahaja dengan menghisap lebih rakus lagi sehingga terangkat-angkat punggung orang itu. Dalam kedinginan pendingin hawa bas yang membelah malam, Nor merasakan badannya kian hangat. Peluh halus mula terbit di kulit leher dan dadanya.
Nor makin bersemangat. Ghairahnya makin menggelegak. Dia berhenti seketika aktivitinya sambil memanjangkan lehernya melihat keadaan di dalam bas. Risau juga kalau projeknya dilihat orang.
“Mereka dah tidur,” bisik Nor.
Pasangannya menundukkan kepala ke dada Nor lalu menghisap buah dada Nor yang segar. Rakus. Lembut. Kasar.
“Ohh!!!” keluh Nor.
Tangan Nor tidak lepas daripada terus merocoh balak pasangannya. Digenggam dan diramas. Digosok dan dilancap. Batang hitam itu makin tegang dan keras.

Jari pasangan Nor terus meneroka cipapnya yang kian basah berlendir. Hangat dan terkemut-kemut lurah gadis melayu bertudung yang cantik ini. Lelaki india itu tak sabar-sabar ingin menikmati gadis melayu bertudung. Sejak dulu dia amat tertarik dengan gadis melayu bertudung bertudung. Wanita yang kelihatan malu-malu dan alim tapi ganas bila melakukan seks.
”Kita bikin sekarang,” bisik lelaki india itu.
Nor mengambil kedudukan macam dilakukan dengan pasangannya yang pertama tadi. Perlahan-lahan pasangannya menekan balaknya yang agak besar tu meneroka cipap Nor yang terdedah. Alur yang basah itu sungguh hangat. Sungguh padat dan sempit lubang wanita cantik ini. Batang balaknya tersepit kemas hingga lelaki india ini dapat merasakan kulit kulupnya terdorong ke belakang bila dia menekan batang balaknya. Kepala pelirnya menyelam masuk dalam keadaan terloceh.
“Ohhh!!!” keluh Nor perlahan.
Pasangannya merendamkan balaknya dalam cipap Nor buat beberapa ketika. Nor kemut beberapa kali. Batang besar itu sendat dalam lubang cipapnya.

“Best kemut awak,” komen pasangannya sambil tangannya meramas buah dada Nor.
“Awak punya besar, penuh saya rasa,” jawab Nor terkulum-kulum.
Pasangannya mula menyorong tarik dengan rentak perlahan tapi dalam. Lepas lebih kurang lima minit Nor menikmati klimaksnya yang pertama. Badannya mengejang dan dia mengerang penuh nikmat. Mencurah-curah air nikmatnya membasahi kepala konek lelaki india yang terloceh itu.
”Macam mana, sedap batang tak potong?” lelaki india itu berbisik di telinga Nor.
“Pertama kali saya rasa, memang sedap.”
Nor mengakui kata-kata Mashitah kawannya. Batang tak bersunat memang handal. Kulit kulup yang terlipat di belakang takok kepala memberi geselan lebih. Nor dapat merasakan lubangnya bagaikan digaru-garu. Sungguh sedap dan nikmat.

Bas terus meluru ke destinasinya. Nor terus menikmati hayunan pasangannya. Geli batang lehernya bila lelaki india itu menggigit lembut batang leher dan cuping telinganya.
Awak boleh tahan, saya dah klimaks banyak kali ni,” bisik Nor.
Kata kawan-kawannya lelaki tak bersunat cepat pancut. Kata mereka lagi kepala pelir lelaki tak berkhatan lebih sensitif, jadi mereka tak mampu bertahan lama. Tapi lelaki india ni mampu pula bertahan lama. Nor tak pasti yang mana satu benar.
“Sikit jam saya mahu pancut ni.”
“Ok, pancutlah. Saya nak sampai lagi sekali ni. Aahh… uuuhhh…” keluh Nor dalam nada suara yang perlahan.

Tiba-tiba pasangannya kejang. Nor merasakan pancutan pasangannya melepaskan air maninya jauh ke dalam rahimnya banyak berdenyut-denyut. Nor merasakan lama sangat pancutan yang diterimanya. Dia menggigit bibir menahan nikmat namun nafasnya tetap kasar.

Pasangannya merendam balaknya. Nafasnya juga kasar-kasar. Nor mengemut balak itu bagai memerah air mani sehabis mungkin. Nor mau lelaki itu benar-benar puas. Biar lelaki india itu sentiasa memuji kehebatan gadis melayu bertudung.

“Awak banyak bagus,” bisik pasangannya sambil mencabut balaknya dari cipap Nor.
Dengan cepat Nor menadah cipapnya dengan kertas tisu yang sedia diambilnya dari beg tangannya. Dia tak mahu seluarnya nanti basah di bahagian punggung.
“Awak pun bagus,” bisik Nor. ”Banyak air awak ni,” sambung Nor lagi.
Tangan Nor belum bersedai untuk berehat. Batang balak lelaki india itu yang sudah terkulai di paha dipegang dan digenggam. Terasa tangannya berlendir dan licin. Balak lelaki itu mulai mengecil dan lembik, tidak lagi segagah bila berada dicelah pahanya tadi.

Nor ingin menikmati sepuas-puasnya. Belum tentu dia berpeluang merasai batang berkulup lagi. Dirapatkan mukanya ke paha lelaki india itu. Batang yang terkulai itu dimasukkan ke dalam mulutnya dan dinyonyot lagi. Segala lendir yang melekat dijalat dan ditelan hingga kering. Kepala licin sudah kembali bersembunyi di dalam kulup.

Benar kata Mashitah, lidahnya sekarang boleh menyelinap ke dalam kelongsong kulup. Lidahnya membelai kepala licin yang berada di dalamnya. Hanya beberapa kali lidahnya menari-nari, lelaki itu mula mengeliat. Dan sepantas itu juga batang yang terkulai itu mulai melawan lagi. Batang lembik itu mula mekar dan mengembang.

“Kalau awak buat macam ni, awak kena bagi satu round lagi,” bisik lelaki india itu perlahan.
Nor hanya tersenyum. Aktiviti mulutnya di celah kangkang lelaki india itu makin ganas. Nafsunya mulai membara lagi. Dijilat dan dikulum batang berkulup itu makin kuat. Dia ingin menikmatinya lagi. Dia sanggup tidak tidur malam ini. 

Dia ingin menceritakan kepada Mashitah bahawa zakar tak bersunat sungguh sedap. Kalau boleh dua batang balak india ini masuk ke dalam mulutnya serentak. Satu mulut atas, satu mulut bawah.

Dan Nor mula mengerang dan merengek. Cipapnya mula basah kembali, terasa gatal-gatal dan terkemut-kemut….