Wednesday, 16 March 2011

Bahan Pemuas Lelaki

Kisah perempuan jalang sering diperkatakan orang. Tetapi orang terlupa bagaimana kerjaya perempuan jalang ini bermula. Ada yang bermula ketika sudah besar atau dewasa. Tetapi ada juga yang bermula sejak kecil. Ini yang dialami oleh Nia, 20 tahun.


Nia, gadis melayu berkulit hitam manis ini tidak malu mengaku dia bekerja sebagai pelacur. Nia  menceritakan ianya bermula ketika dia berumur 12 tahun. Segalanya bermula apabila dia berkunjung ke rumah ibu angkatnya. Disana dia melihat ibu angkatnya sedang melakukan seks bersama seorang lelaki.

Setelah menyedari kehadirannya, ibu angkat mengajaknya turut serta. Dari situ, ibu angkatnya mengajar bagaimana untuk melayan lelaki. Sejak itulah Nia mula bekerja didalam industri seks dengan dipantau oleh ibu angkatnya.

Nia yang hanya kelulusan UPSR mengaku kerja ini memang berat untuk dilakukan. Apatah lagi disaat diri yang masih mentah, dia terpaksa melayan 5 6 orang lelaki sehari. Kesemua lelaki dipilih oleh ibu angkatnya. Dia hanya perlu menunggu didalam bilik dan melayan setiap lelaki yang masuk.

Memandangnya umurnya yang masih muda, Nia menjadi rebutan ramai lelaki kehausan seks. Nia juga mengaku dia hamil pertama kali ketika berusia 13 tahun. Walaupun hamil, Nia tetap melaksanakan tanggungjawap melayan setiap lelaki yang datang. Nia melahirkan anak lelaki dan anaknya diserahkan kepada keluarga angkat untuk dipelihara.

Ramai lelaki yang dilayan termasuk Bangladesh, Nepal dan juga Pakistan. Pengalamannya melayan lelaki Pakistan untuk kali pertama adalah pengalaman yang tidak dilupakan. Kemaluan lelaki Pakistan yang besar dan panjang membuatkan Nia "menderita". Malah Nia terpaksa berehat dua bulan kerana kecederaan pada kemaluannya.

Ketika ditanya mengenai masa depan, Nia hanya mampu menjawap.."Dalam kerjaya ini, memang tak ada masa depan. Tetapi utnuk meninggalkan kerja ini, tidak sekali kali. Masa depan saya sudah hancur. Malah saya juga sudah menghidapi penyakit kelamin akibat melayan pelbagai orang lelaki" katanya.


Pengakuan ini dibuat sambil menunjukkan kemaluannya yang basah berlendir. "walaupun saya ni berpenyakit, tetapi masih ramai lelaki yang tergila gilakan tubuh saya" katanya bangga.

Nia memohon diri setelah datang seorang lelaki tua minta dilayan. Beginilah nasib seorang pelacur muda. Mengadai nyawa dan masa depan untuk melayan tuntutan batin lelaki. Hanya kedengaran erangan sayu Nia dari dalam bilik berpapankan kayu lapis buruk dan bertilam nipis. Tetapi semangat tidak pernah luntur untuk meneruskan kehidupan.

No comments: