Thursday, 9 December 2010

Meratah Anak Sendiri

"Tolonglah Pak Husin... Pak Saleh... jangan buat Liza macam ni..", Liza mula berasa kesal kerana merayau keluar dan pulang lewat malam. Sepatutnya gadis 16 tahun sepertinya sudah berada di rumah.

Pak Husin dan Pak Saleh tak ambil peduli. Mereka mula membogelkan tubuh Liza. Tentangan yang diberikan oleh Liza menyukarkan sedikit untuk mereka. Namun sedikit demi sedikit tubuh Liza mula terdedah. Kini hanya tinggal seluar dalam dan coli sahaja membaluti tubuh Liza.

Pak Husin dan Pak Saleh menanggalkan pakaian mereka hingga berbogel. Liza semakin ketakutan melihatkan mereka berbogel, lebih-lebih lagi mereka cuba membuka coli Liza. Walaupun cuba melawan akhirnya buah dada Liza terdedah di hadapan mereka. Dalam keadaan berdiri, Pak Husin dan Pak Saleh merangkul Liza. Gelojoh sekali cuba memasukkan buah dada Liza seberapa yang boleh ke dalam mulut mereka. Menggelupur Liza. Cuba melarikan buah dadanya dari terus dikulum lelaki-lelaki tua itu.

Liza semakin panik apabila tangan Pak Saleh merayap masuk ke dalam seluar dalamnya. Meramas-ramas punggung Liza. Selepas itu jari Pak Husin pula masuk ke dalam seluar dalam Liza. Burit Liza diurut-urut dan dipicit-picit. Liza meraung apabila tiba-tiba seluar dalamnya terlucut ke tapak kaki Liza.

Liza bertambah panik apabila tubuhnya tiba-tiba terangsang walaupun tidak rela. Air buritnya semakin banyak melimpah. Puting buah dadanya pula sedia terpacak keras di dalam mulut kedua-dua lelaki tua itu.

Liza betul-betul tak tahu apa yang perlu dilakukan lagi. Meronta dan melawan pun macam tak memberi sebarang makna. Menggigil ketakutan Liza. Bukan saja dia seorang berbogel, malah Liza turut berbogel bersama-sama dua lelaki tua berumur lebih 50 tahun di dalam pondok buruk itu.

"Liza baring atas tikar tu. Lepas tu kangkang luas-luas. Pakcik nak jolok kote pakcik masuk dalam burit Liza", arah Pak Husin. Sudah tentu sekali Liza tak akan menurut. Terpaksalah Pak Saleh memegang tangan Liza. Manakala Pak Husin cuba membuka kaki Liza. Ternyata Liza tidak cukup kuat untuk menentang mereka.

Pak Husin membuka bibir kemaluan Liza. Buat seketika Pak Husin melihat burit Liza. Melihat lubang faraj Liza. Melihat lubang kencing Liza. Kemudian melihat lubang punggung Liza. Selepas itu kote Pak Husin sudah tak dapat menahan sabar.

Kote Pak Husin yang sebesar duit siling 20 sen dan sepanjang 3 inci, mula meneroka lubang faraj Liza. Meronta-ronta Liza. Buat seketika Pak Husin mengalami kesukaran untuk menjolok. Namun dengan usaha yang tak henti-henti akhirnya membuahkan hasil. Walaupun kecil tapi masih cukup menyakiti lubang faraj Liza. Kote Pak Husin kini bergelumang di dalam lubang faraj Liza. Meraung Liza, terketar-ketar menahan kesakitan.

Kote Pak Husin melocok laju tanpa belas kasihan. Kote Pak Husin kelihatan berlumuran dengan darah, setiap kali Pak Husin menarik keluar kotenya. Akhirnya sampai satu ketika Pak Husin menekan kotenya sedalam-dalam yang boleh. Telur Pak Husin rapat ke kelangkang Liza.

Lendiran yang bertakung di dalam kantung kotenya dilepaskan masuk ke dalam lubang faraj gadis itu. Tercengang seketika Liza memikirkan apa yang sedang berlaku. Selepas itu barulah Liza sedar, Pak Husin sedang membuntingkan dirinya. Menangis Liza.

“Babi, orang tua babi!! Kenapa buat aku macam ni!”, Liza memaki Pak Husin tapi langsung tak membawa sebarang makna kepada Pak Husin.

“Bapak Liza dah buntingkan anak pakcik, sekarang pakcik buntingkan anak dia lah pula. Kan sama adil macam ni”, jawab Pak Husin.

Terkejut Liza mendengar kata-kata Pak Husin. Rasa tidak percaya abahnya sanggup buat perkara begitu.


Sekarang giliran Pak Saleh pula membuntingkan Liza. Kote Pak Saleh yang sedikit besar dari Pak Husin ternyata membimbangkan Liza. Ternyata tekaan Liza tepat, saiznya yang sama panjang dengan Pak Husin tetapi sedikit besar dari Pak Husin lebih menyakitkan Liza.

Sekali lagi Liza menanggung siksa. Liza benar-benar mengharap segala-galanya selesai dengan cepat walaupun dia kini sudah dapat menjangkakan bagaimana pengakhirannya. Seperti yang dijangkakan Liza, rongga farajnya akhirnya dipenuhi dengan lendiran pekat dari kote Pak Saleh.


Aksi Liza dan Pak Saleh jelas mengundang ghairah kembali kepada Pak Husin. Sebaik saja Pak Saleh menarik kotenya keluar dari faraj Liza. Pak Husin terus membenam kotenya jauh ke dalam faraj Liza. Langsung tak memberikan sebarang peluang kepada Liza untuk merapatkan kakinya yang sudah lebih setengah jam terkangkang. Kote Pak Husin kembali menggila di dalam lubang faraj Liza. Selepas itu kote Pak Saleh pula masuk kembali ke dalam rongga faraj Liza. Selepas selesai, sengaja Pak Saleh dan Pak Husin membiarkan Liza balik dalam keadaan bertelanjang bulat ke rumah di pagi-pagi buta.

----------------


"Abah!.. Abah!", sambil meraung menangis Liza meluru ke arah Pak Ali. Liza terus memeluk Pak Ali. Pak Ali terkejut dengan apa yang berlaku. Cuba berfikir apa yang sedang menimpa anak gadisnya, sambil memeluk tubuh bogel anak gadisnya.

Kenapa anak gadisnya tiba-tiba sahaja bertelanjang bulat tanpa pakaian.

"Kenapa ni? Apa yang berlaku?", tanya Pak Ali sambil meleraikan pelukan dan kemudiannya memegang kedua-dua bahu Liza. Buat seketika, Liza hanya menangis. Ketika itu Liza langsung tak teringat untuk menutup tubuh bogelnya terlebih dahulu.

"Pak Husin dengan Pak Saleh.....rogol Liza", jawab Liza sambil menangis tersedu sedan.

Pak Ali terkejut mendengar kata-kata Liza. Pak Ali memang tidak terlintas untuk melaporkan kepada polis. Pak Ali cukup pasti Pak Husin melakukannya untuk membalas dendam. Lagipun Pak Ali sudahpun memasang niat lain. Niat yang sudah lama dipendamnya. Pak Ali berasa kecewa dengan apa yang berlaku. Kecewa, kerana bukan dia yang merasmikan dulu pantat anak gadisnya!

Pak Ali melihat ke arah Liza. Merenung tajam ke tubuh bogel Liza. Merenung buah dada Liza yang penuh dengan bekas kemerah-merahan. Kemudian ke perut dan pusat akhirnya terus menuju ke kelangkang Liza. Bulu pantatnya kelihatan basah berlendir. Kelihatan sedikit lendiran bercampur darah meleleh dari kelangkang Liza dan pada peha Liza.

Liza yang mula menyedari tubuhnya diperhati oleh abahnya cuba menutup dada dan kelangkangnya dengan lengan dan tapak tangannya. Ketika itu juga Liza menyedari sesuatu yang panjang dan besar di sebalik kain pelikat abahnya sedikit terangkat.

Namun Liza sudah terlewat. Pak Ali tanpa segan silu menanggalkan terus kain pelikatnya.Tergamam Liza. Saiz kote abahnya sendiri jauh lebih besar daripada lelaki-lelaki tua yang telah merogolnya sebentar tadi.

Liza menggeleng-gelengkan kepalanya. Seolah-olah merayu agar Pak Ali menghentikan saja apa yang bermain di fikiran Pak Ali. Namun Pak Ali sudah nekad sepenuhnya. Apa nak jadi, jadilah!.

Kote Pak Ali berdenyut-denyut ingin merasa pantat anak gadisnya. Bila lagi nak rasa pantat anak gadisnya. Sampai bila lagi Pak Ali harus menunggu. Pak Ali sudah bosan melihat saja.

"Jangan abah... jangan..", Liza bersuara lemah.Pak Ali memeluk Liza. Tangan Pak Ali mencapai punggung Liza. Diramas-ramas penuh geram. Liza benar-benar keletihan dan tak berdaya melawan.

Liza hanya merayu. Apabila jari-jari kasar Pak Ali masuk ke celah punggung dan mula mengusap lubang dubur Liza, Liza menerima kenyataan saja merayu pun sudah tak berguna lagi.

Lain diharap lain yang berlaku. Abahnya sendiri yang diharap menjadi tempat dia mengadu dan berlindung, kini sedang cuba menjolok kote ke dalam rongga farajnya.

Pak Ali menekan kepala kotenya yang sangat besar itu ke dalam faraj Liza, tetapi terasa ketat, kerana Liza mengemut lubang farajnya.

"Jangan kemut... jangan kemut.. abah nak jolok ni", ternyata Pak Ali masih lagi ingin cuba memasukkan kotenya ke dalam burit anak gadisnya dalam keadaan kedua-dua mereka sedang berdiri.

Tubuh Liza yang tinggi lampai, manakala Pak Ali cuma setinggi bahu Liza, ternyata memudahkan sedikit kerja Pak Ali. Liza menarik nafas panjang. Suka atau tidak Liza kena biarkan kote abahnya menjolok masuk ke dalam farajnya.

Pengalaman Liza sebentar tadi jelas menyedarkan dia, walau sejauh mana tentangan yang Liza berikan, si lelaki tetap akan cuba mencapai matlamatnya agar kote mereka dapat meneroka lubang pantat.

Bukan kerana rela tetapi Liza ingin segala-galanya berakhir cepat. Liza sendiri cuba untuk tidak mengemutkan farajnya. Kerjasama Liza membolehkan sebahagian kote Pak Ali menembusi rongga faraj Liza.

Kehadiran sebahagian kote abahnya yang besar itu membuatkan Liza kembali merasa sakit. Saki baki selaput daranya yang belum terkoyak kini habis rabak sama sekali dek penangan kote abahnya yang terlalu besar itu.

Namun Liza cuba membenarkan kote abahnya meneroka seberapa dalam yang boleh.Liza menangis. Merintih. Namun suara tangisan Liza membuatkan Pak Ali bertambah bernafsu.

Seluruh kotenya terbenam dalam rongga faraj anak gadisnya. Telur Pak Ali yang sangat besar itu melekap pada kelangkang Liza. Dengan jarinya menekan dubur Liza dan mulutnya menghisap puting tetek Liza, Pak Ali terus menghayun kotenya keluar masuk dari burit Liza.

Liza menahan rasa sakit bercampur geli pada rongga farajnya. Takuk kote Pak Ali terasa menyagat otot-otot farajnya.

"Mmmmmppphhh....mmmmphhhh...uuhhhhhhh.. aaa...a abah tolong pelan.. sakit"

Lendiran mani yang sedia bertakung di dalam rongga faraj Liza membantu Pak Ali merodok dengan lancar dan laju sekali. Sesekali Liza cuba melarikan punggungnya kerana tak tahan dengan rodokan Pak Ali.

Namun Pak Ali lebih dulu bertindak. Tangannya sentiasa di punggung Liza. Setiap kali Pak Ali berasa Liza akan cuba melarikan punggungnya, setiap kali itu juga Pak Ali segera menarik punggung Liza, agar kotenya tak terkeluar dari pantat anak perempuannya.

Liza semakin lama semakin tak keruan. Rasa nikmat mula datang. Lubang faraj Liza terkemut-kemut dengan sendirinya kerana kegelian. Kemutan-kemutan tersebut juga menjadikan Pak Ali bertambah nikmat.

Batang kotenya terasa seperti dipicit-picit, dibelai. Liza terasa seolah-olah hendak terkencing. Lubang farajnya terasa geli gelemam digesel takuk kote abahnya. Liza cuba larikan punggungnya tetapi masih lagi gagal.

Beberapa ketika kemudian, Pak Ali terasa tubuh anak gadisnya kejang dan kemudian menggigil. Nafasnya tersekat-sekat. Lubang farajnya terkemut-kemut dengan kuat. Kelangkangnya terasa basah lencun.

Pak Ali berterusan melocok agar anak perempuannya terus-terusan berasa nikmat. Sekarang giliran Pak Ali pula. Rasa geli di hujung kotenya sudah tak tertahan lagi. Pak Ali melajukan tujahannya. Liza membiarkan saja Pak Ali merangkulnya dengan erat. Buah dada Liza digonggong Pak Ali. Punggung Liza dicengkam erat. Lubang dubur Liza terasa ditekan kuat oleh jari telunjuk Pak Ali.

Tiba-tiba Pak Ali berhenti menghayun kotenya. Kote Pak Ali ditekan sedalam-dalamnya sehinggakan hujung lubang kencingnya menyentuh pintu rahim anak gadisnya.

Selepas itu Liza terasa cairan hangat berdas-das mencurah masuk ke dalam rongga farajnya. Cukup banyak, cukup untuk membuatkan Liza bunting adiknya sendiri.

Pak Ali melepaskan buah dada Liza yang penuh berlumuran dengan air liurnya. Pak Ali menarik keluar jarinya dari celah punggung Liza.

"Jom.. abah mandikan Liza", kata Pak Ali sambil Pak Ali menarik keluar kotenya dari lubang faraj Liza. Serentak itu lendiran bercampur darah meleleh keluar dari faraj Liza.

Liza menggeleng kepala. Menolak permintaan Pak Ali. Tetapi Pak Ali berdegil. Dia menarik tangan Liza masuk ke dalam bilik air. Pak Ali membersihkan lubang faraj Liza tanpa mempedulikan Liza yang menangis kepedihan kerana lubang farajnya masih lagi luka.

Pak Ali mengambil kesempatan menatap burit anak gadisnya. Tiba-tiba Pak Ali teringin melihat Liza kencing. Pak Ali mendesak Liza supaya kencing. Walaupun sangat keberatan, akhirnya Liza mengalah. Liza memancutkan air kencingnya di hadapan Pak Ali yang melihat tanpa rasa jijik malah gembira dapat melihat air kencing anak gadisnya terpancut keluar dari burit .

Kemudian Pak Ali membersihkan kelangkang dan peha Liza. Membasuh dubur Liza. Membersihkan buah dada Liza dan seluruh tubuh Liza dan tubuh Pak Ali sendiri.Selepas itu Pak Ali mengeringkan tubuh Liza dan tubuhnya dengan tuala.

Pak Ali menarik tangan Liza. Mereka masuk ke dalam bilik tidur. Ketika mereka berdua berada di dalam bilik tidur, Liza terlihat kote Pak Ali kembali keras. Liza menggelengkan kepalanya sambil melihat muka Pak Ali. Liza tak berkata apa-apa tetapi mukanya jelas merayu. Pak Ali tak peduli. Liza disuruh berbaring di atas katil. Liza terasa amat letih. Terasa amat tidak bermaya. Pak Ali mengulum dan menghisap kedua-dua puting buah dada Liza. Liza mengeliat geli. Sedikit demi sedikit puting buah dada Liza menonjol keras.

Pak Ali meletakkan sebiji bantal di bawah punggung Liza. Lutut Liza ditolak hampir ke ketiak Liza. Burit Liza, lubang punggung Liza dan segala-galanya di celah kangkang Liza terdedah. Liza membiar saja abahnya membuka kakinya supaya lebih terkangkang. Membiar jari abahnya meneroka celah kangkangnya. Pak Ali menjolok jari ke dalam lubang faraj Liza. Cuba melonggarkan lubang faraj anak gadisnya yang langsung tak memberikan apa-apa tentangan.

Kini lubang faraj Liza sudah cukup longgar. Ternganga luas dengan sendirinya.Liza terasa benar-benar lemah. Tak bermaya. Matanya terasa hendak terpejam. Kini jam sudah hampir 5 pagi. Sedangkan paling lewat pukul 1 pagi Liza dah tidur. Ketika matanya hendak terpejam, Liza terasa sesuatu yang besar, panjang dan hangat masuk ke dalam rongga farajnya. Selepas itu Liza terus tidak sedarkan diri.

No comments: