Sunday, 7 November 2010

Remaja Berzina

Pengalaman pertama dibutuh adalah ketika aku berusia 13 tahun. Ianya terjadi dikebun kepunyaan. Pada waktu itu aku sedang berjalan pulang dari padang sekolah setelah traning untuk pertandingan minggu hadapan.

Didalam panas terik itu, aku disapa oleh Pak Abu yang ketika itu sedang menaiki lorinya. Setelah dipelawa tumpang, kamipun berbual biasa mengenai persekolahan dan latihan bolaku. Didalam lori itu, aku dipelawa minum teh ais yang disangkutkan didalam lorinya.

Ibarat orang mengantuk disorong bantal, aku terus meminumnya akibat kepenatan. Sambil berbual, aku mula merasa pening kepala. Tubuhku yang pada mulanya sejuk mula terasa hangat. Perasaanku mula terasa resah.

Tanpa kusedari, nafsuku semakin naik dan cipapku mula basah. Dan ku duga, rupanya Pak Abu telah meletakkan pil perangsang didalam air teh tersebut. Pak Abu hanya tersenyum melihat telatahku lalu mempelawaku pergi ke kebunnya untuk mengambil buah pisang yang terdapat disana.

Sebaik sampai dikebunnya, Pak Abu membawaku ke pondok buruknya. Setiba disana aku tidak melihat satupun pisang sebaliknya hanya tilam dan bantal terdampar disatu sudut.

Aku ditarik masuk lalu pintu pondok ditutup. Aku cuba melepaskan diri namun gagal. Tubuh kecilku dipeluk dengan penuh nafsu. Tangan Pak Abu meramas ramas kuat sepasang buah dadaku masih membesar. Perlahan lahan mukaku diangkat lalu Pak Abu mencium mulutku.

Terasa bibirku disedut lembut. Lidah Pak Abu meneroka masuk kedalam mulutku lalu bergesel dengan lidahku. Nafasku mula tersangkut sangkut. Penangan pil khayal tadi terus membuatkan aku tidak mampu melawan malah merelakan segalanya.

Aku didukung lalu dibaringkan diatas tilam buruk. Pakaian seragam sukanku ditanggalkan namun tudungku masih membalut kepalaku. Kini aku terbaring bogel dengan hanya tudung sebagai penutup auratku.

Buah dadaku yang kecil kelihatan membengkak dengan puting susu yang menonjol keras. Manakala celah cipapku semakin lembab dengan cecair yang merembas keluar tanpa henti. Perasaan malu dan takut sudah luput dariku dan diganti dengan perasaan ghairah.

Pak Abu tersenyum gembira melihat makanan yang sudah terhidang dihadapan matanya. Diapun turut melepaskan pakaiannya satu persatu. Batang kemaluannya kelihatan tegang dan besar sekali. Kelihatan berurat dengan telor yang besar.

Pak Abu mula menaiki tubuhku. Kami mula bercium semula. Kali ini penuh nafsu. Ciumannya mula turun keleherku dan akhirnya mendarat di sepasang buah dadaku. Pak Abu menyedut putingku secara berirama. Setiap sedutannya membawa nikmat.

Buah dadaku semakin membengkak kemerahan akibat dipicit kuat. Aku hanya mampu mengerang kenikmatan akibat perbuatan Pak Abu. Batang Pak Abu semakin menegang. Terasa batangnya mencucuk cucuk perutku.

Ciumannya turun kembali. Kali ini ke daerah keramat lagi terlarang. Aku semakin termengah menahan nafsu, sesekali terdengar keluhanku menahan kenikmatan. Nafas aku menjadi semakin tidak teratur. Desahan-desahan keluar dari bibirku , yang kadang diselangi desahan menerusi hidung,

"Ngh... ngh... hhh... heh... eh... ngh..."

Lendir semakin banyak keluar dari celah cipapku. Namun semua itu dijilat licin oleh Pak Abu yang semakin kemaruk meneroka lembah keramatku. Lembah keramatku mula banjir. Bisikan syaitan turut merangsangkan lagi pengeluaran lendir yang semakin banyak.

Setelah puas dengan tahap kebanjiran lembahku, Pak Abu mula menyuakan batangnya yang besar dipintu cipapku. Pak Abu gesek-gesekkan kepala batang ke sekeliling bibir cipapku. Terasa geli dan nikmat.apabila kepala batang digesekkan ke arah lubang.

Perlahan lahan Pak Abu mula menjalankan “upacara pecah dara”. Rasa ghairah yang kurasa tadi mula menghilang dan digantikan dengan rasa sakit. Rasa sakit itu menjalar dari cipap dan naik sehingga dada.

Pak Abu sedar hal itu lantas dia memicit buah dadaku dan akhirnya rasa sakit itu dapat dihalang dari merebak. Namun rasa sakit dan perit masih kuat di daerah keramatku. Perlahan lahan Pak Abu menekan masuk. Dan tanpa memberiku waktu sedikitpun dia terus menghujamkan batangnya hingga masuk didasar rahimku. Aku terpekik dan menangis.

“Arghhhhhh sakittttttttttttt tak nak tak nak sakittttttt ahhhhhhhhhhhh!!!!!”

Aku menangis dan terus menangis seolah mengucapkan selamat tinggal pada keperawananku. Kemudian Pak Abu menarik batangnya yang panjang dari rongga cipapku lalu memasukannya lagi berulang ulang. Aku masih merasa kan sakit yang amat sangat.

Kini aku sudah menjadi taklukannya. Beberapa lama Pak Abu terus bergerak diatas tubuhku seolah aku adalah kuda pacuan yang sedang ditungganginya.Tubuh kecilku beberapa kali bergerak mengikuti gerakannya.

Daraku yang berusia 13 tahun sudah diserahkan kepada Pak Abu. Tiada siapa sangka daraku telah dimiliki dan dinikmati oleh seorang lelaki tua. Begitu tua sehingga layak dipanggil datuk.

Buah dadaku yang kecil tidak lekang dari ramasan tangannya seolah olah ianya tali untuk menarik kuda. Aku semakin susah menahannya dan rasa sakit dan nyilu diseluruh tubuhku. Peluhku di dahiku amat banyak juga leher dan dadaku. Semua sudah bercampur dengan air mataku.

Lubang cipapku sudah dirasakan terlalu sendat isi kandungannya. Beratus ratus kumbang berbisa seolah olah sedang bersarang di situ. Ianya cukup sarat memenuhi setiap ruang di dalam lubang cipapku. Bertalu talu ketikan kumbang kumbang itu menyengat di sekitar dinding lubang cipapku. Berdenyut denyut cipap aku menderitai kepedihan yang amat berbisa. Tak putus putus aliran kesakitan disalurkan ke dalam cipap malang aku. Aku hanya mampu menyambutnya dengan linangan air mata dan tangisan yang mendayu.

Perlahan lahan aku mula dapat menerima asakannya. Rongga cipapku yang mulanya sempit kini mula mengembang. Dinding rongga cipapku semakin aktif menghasilkan lendir dan memudahkan pergerakan batang Pak Abu didalam cipapku.

“arghhhh ahhhh hurmmm ahhhh ahhhhh….”

Aku semakin tidak keruan menahan asakan Pak Abu. Setiap asakannya seolah olah membawa satu perasaan baru buatku. Rasa ghairah kembali menghantuiku. Sakit dan perit sudah semakin hilang. Hanya sesekali terasa perit takkala batang Pak Abu masuk keras.

Rancangan pemerkosaan kini bertukar kepada zina. Dimana hubungan kelamin ini direstui oleh iblis telah melakarkan sejarah baru buatku. Aku kini sudah menyerah sepenuhnya kepada Pak Abu. Tubuhku sudah kepunyaanya. Aku menjadi lauknya pada petang itu.

Aku sudah hilang rasa malu. Mulutku mengeluarkan bunyian nafsu yang merangsang Pak Abu. Cipapku terus meramas ramas batang kekar Pak Abu. Manakala Pak Abu seolah olah dirasuk syaitan. Dia begitu bersemangat menyetubuhiku.

Terasa batangnya mencecah mulut rahimku apabila dia bersungguh sungguh mendayung. Semakin lama semakin laju. Akhirnya dengan asakan kuat, Pak Abu menyemburkan benihnya.

"Creeettttt….. creeettttt…… creeetttt....". Percikan air mani Pak Abu bagaikan amukan erupsi gunung merapi. Ledakan nafsu Pak Abu terpancut keluar dengan banyaknya. Semuanya dimuntahkan ke dalam perut aku. Tak kurang dari sepuluh das ledakan telah diterbitkan oleh kepala batang Pak Abu

Kehangatan kencing nafsu tersebut telah penuh membanjiri telaga buntingku. Lanar nafsu yang terbit melalui lubang kencing Pak Abu itu cukup kencang mamalitkan semburan. Ianya sarat bertakung pada pintu rahimku. Tiada apa yang dapatku lakukan melainkan hanya mengangkang sambil terus memerah muntahan air nafsu Pak Abu

Pak Abu bangun perlahan-lahan. Pak Abu mula mencabut perlirnya keluar dari lubang cipapku. Semasa proses pengunduran itu berlangsung, berbagai macam lendiran turut sama keluar. Lendiran berwarna kemerahan jelas kelihatan turut sama meleleh keluar dari lubang cipap aku. Pak Abu tersenyum sampai ke telinga menyambut penemuan tersebut.

Manakala aku hanya terbaring lemah. Membiarkan segala lendir itu mengalir keluar. Perutku terasa kembung dipenuhi air nafsu Pak Abu. Kain tudung putihku diambil Pak Abu lalu disapu pada cipapku. Tudung putih bersih kini telah ternoda kotor seperti mana diriku yang juga kotor.

Sejak itu aku sudah hilang perasaan malu. Nafsu menjadi pemanduku. Setiap hari aku menjadi lauk Pak Abu dan akhirnya aku hamil zuriat Pak Abu. Anak yang dikandungkan ini menjadi lambang penzinaan diantara kami.

No comments: