Thursday, 29 July 2010

Merogol Gadis Sekolah Agama

Aku memang seorang yang gila seks. Aku memang suka menonton filem porno atau melayari website porno untuk melampiaskan nafsu serakahku. Aku memang suka melancap sambil menonton video clip porno atau melayari website porno. Aku juga mempunyai seorang girlfriend dan aku dan girlfriendku selalu melakukan seks bersama.

Tetapi, itu tidak cukup bagiku. Aku seorang yang inginkan
lebih lagi. Aku selalu berfantasi untuk menikmati budak perempuan yang muda, yang masih dara dan masih belasan tahun. Aku juga suka membayangkan betapa enaknya jika aku dapat menikmati perempuan yang alim, yang bertudung rapi dan masih dara lagi. Aku memang selalu terbayang perkara ini di dalam kepala seksku.



Aku selalu membayangkan betapa nikmatnya jika dapat menikmati budak perempuan yang masih bersekolah, dengan buah dada yang masih belajar nak membesar dan faraj yang masih berbulu halus atau masih tak berbulu lagi. Betapa enaknya kalau konek aku dapat menjolok faraj sebegitu. Aku juga selalu membayangkan betapa enaknya kalau aku dapat mengecapi dara seorang yang alim, yang bertudung labuh, dan masih suci lagi. Faraj yang suci itu, akanku rodok sepuas-puasnya sambil menikmati dara seorang yang alim. Betapa nikmatnya kalau khayalanku menjadi kenyataan.

Pada suatu hari aku mendapat idea yang nakal. Aku tahu terdapatnya sebuah Sekolah Agama tidak jauh dari tempatku tinggal. Aku pon merancang dengan rapi bagaimana untukku menikmati budak-budak di sekolah tersebut. Sedikit demi sedikit aku mengatur strategi untuk mendapat habuan yang telah lama aku idamkan. Sememangnya budak sekolah agama menepati selera seksku. Budak belasan tahun dengan tudung labuh yang alim sememangnya membuatkan konekku tegak berdiri.

Setelah rapi persiapanku, aku pon memulakan langkah. Aku telah merancang untuk menculik dan merogol budak sekolah yang keluar ke bandar berdekatan pada hujung minggu. Aku telah menyewa sebuah van untuk tujuan ini. Aku pon berlagak seperti seorang pemandu pengangkutan van untuk budak-budak sekolah dan meletakkan van tersebut di hadapan sekolah agama tersebut.

Ramai budak sekolah yang keluar pada hari tersebut. Tapi, umpanku masih tak mengena. Aku pon mula bertanya kepada budak-budak sekolah yang lalu lalang sama ada mereka memerlukan perkhidmatan ke bandar terdekat. Setelah sejam menunggu, akhirnya mangsa yang ku tunggu-tunggu telah tiba. Empat orang budak perempuan bertudung labuh menerima pelawaanku dan menaiki vanku. Sekali imbas, mereka kelihatan agak cantik, terutama salah seorang yang bermuka agak kemerahan dan tidak bayan bercakap. Membayangkan nikmat yang akan ku kecapi, konekku tegang dengan kerasnya. Nafsu di dadaku melonjak-lonjak.

Gadis-gadis sekolah yang alim tersebut duduk di bahagian belakang van tersebut. Sememangnya aku telah meletakkan alat yang akan menyemburkan gas yang boleh membuat mereka pengsan di bahagian belakang. Tidak lama setelah aku menggerakkan van tersebut, aku pon menyemburkan gas tersebut supaya mereka semua pengsan. Ini akan memudahkan aktiviti aku yang seterusnya. Aku dapat melihat, perlahan-lahan mereka pengsan dan tidak sedarkan diri. Aku cukup gembira dengan keadaan ini. Faraj-faraj yang aku idamkan akan dapatku nikmati tidak lama lagi.

Tanpa berlengah, aku pon memandu ke rumahku. Sesampainya di rumahku, aku mengeluarkan mereka satu-persatu. Semasa mengangkat mereka, aku dapat merasakan, yang mereka mempunyai badan yang mengiurkan untuk budak-budak sekolah agama. Nafsuku semakin melonjak.

Setelah semua keempat-empat budak sekolah agama yang alim itu aku keluarkan dan kumasukkan ke dalam bilik khas yang telah ku sediakan, acara untuk menikmati mereka pon bermula. Aku pon mengikat mereka pada sejenis bidai yang telah aku buat khas untuk tujuan ini. Tangan mereka aku ikat ke tepi bidai dan kaki mereka aku ikat berasingan setiap satu. Ini bagi memudahkan aku mengangkangkan mereka nanti. Bilik khas ini juga telah kusiapkan dengan kamera video yang akan mengambil video aktivitiku dari semua arah. Budak-budak alim ini pasti takkan ada ruang untuk berselindung dari dirakam oleh video kamera tersebut. Bilik khas itu juga telah dilengkapi dengan dinding kalis bunyi. Dengan ini, segala aktiviti di dalam bilik tersebut tidak akan didengari oleh orang yang berada di luarnya.

Setelah siap kesemua gadis alim yang masih bertudung labuh itu kuikat pada bidai khas tersebut, aku pon memulakan aktiviti nakalku. Aku pon memercikkan sedikit air ke muka mereka dan seorang demi seorang mereka tersedar. Mereka semua terkejut dah berteriakkan setelah mendapati mereka telah terikat dengan keadaan sedemikian.

”Tolong lepaskan kami....!!!” ”Apa kau nak buat dengan kami ni....!!!” Begitulah jeritan mereka yang sia-sia.

Aku mengkaji latar belakang mereka dari beg dompet dan beg tangan mereka. Mereka bernama Faridah, Nurmarini, Ezlinda dan Nurul Ashikin dan kesemuanya berumur 16 tahun. Faridah berkulit hitam manis, berketinggian kira-kira 160 cm dan mempunyai tubuh yang agak besar untuk usianya. Buah dadanya berukuran kira-kira 34C dan mempunyai punggung yang tembam dan mengiurkan. Mukanya agak bujur dan mempunyai lesung pipit yang menarik. Ezlinda pula adalah yang mempunyai buah dada paling besar antara keempat-empat mereka. Aku menganggarkan buah dadanya berukuran 34D dan sangat ranum. Tingginya kira-kira 155 cm dan punggungnya juga tembam dengan ukuran badan yang sederhana. Kulitnya putih dan gebu dengan muka yang agak bulat dan pipi yang agak tembam.

Nurul Ashikin pula adalah yang paling kecil antara mereka. Tingginya kira-kira 152 cm dan buah dadanya hanya berukuran 33B. Badannya kecil dengan punggung yang agak ternaik. Kulitnya agak cerah tetapi tidak begitu putih. Nurmarini adalah yang tercantik di antara mereka. Kulitnya putih kemerahan dan mukanya bujur sirih serta mempunya mulut yang mungil dan kecil. Badannya tidak terlalu besar dan juga tidak terlalu kecil, dengan tinggi kira-kira 158 cm. Punggungnya kelihatan tembam serta pinggangnya ramping dan buah dadanya kira-kira berukuran 34C. Kesemua anggaranku ini hanya secara teori sebelum mereka semua aku ”teliti” dengan lebih ”mendalam” lagi.

Tanpa menghiraukan rayuan mereka, aku pon menghampiri mereka. Aku bermula dengan Faridah. Dengan rasa penuh bernafsu, aku pon memeluk Faridah yang tidak dapat melawan itu.

”Apa kau buat ni..” ”Jangan buat macam ni, binatang...!!!” ”Lepaskan aku...!!!” Aku terus tidak mempedulikan rayuannya dan memeluknya dengan penuh erat sambil menikmati bentuk badan budak belasan tahun ini. Tanganku pantas meraba ke sana sini, membuatkan Faridah semakin tidak selesa dan meronta-ronta. Sambilku peluk, mulutku menangkap bibir Faridah dan melumatkannya sepuas hatiku. Tangan kiriku meraba dan meramas punggung Faridah dari luar baju sekolahnya. Sementara tangan kananku memeluk pinggang ramping Faridah. Kemudian, tangan kananku bergerak ke dada Faridah dan meramas buah dadanya dari luar tudung labuhnya. Terasa buah dadanya agak besar dan pejal. Faridah semakin meronta dan cuba melepaskan diri, tetapi tidak berjaya. Tangan dan kakinya telah kuikat kemas. Ramasan dan ciuman itu ku teruskan untuk beberapa minit sehingga Faridah kelihatan putus nafas dan termengah-mengah. Kelihatan Faridah telah mula terangsang dengan tingkahku tadi.

Melihatkan keadaan ini, aku pon menukar posisiku dan memeluk Faridah dari belakang. Kedua-dua buah dadanya kini dalam genggaman tanganku dan ku ramas-ramas segeram-geramnya. Pejal sungguh buah dada Faridah. Sememangnya besarnya kira-kira 34C. Cukup besar untuk gadis seusianya. Faridah merengek-rengek dengan perlakuanku tersebut. Kelihatan mukanya memerah dan mula berpeluh-peluh. Setelah puas dengan perlakuan tersebut, aku pun kembali semual ke posisi asal dan mencium bibir mungil Faridah semahuku. Kemudian, tudung labuhnya kusingkap ke belakang dan baju kurungnya juga ku naikkan sehingga dadanya terpamer dan telihat bra berwarna putih yang dipakainya. Tanpa berlengah, aku pon menanggalkan bra tersebut dan terlihatlah dua bukit yang ranum di hadapan mataku. Buah dada Faridah kelihat membengkak dengan puting berwarna coklat muda kemerahan. Sungguh menyelerakan. Aku pon mengambil kameraku yang telah tersiap sedia dan mengambil gambar secara dekat buah dada gadis sekolah agama ini. Faridah kelihatan sangan seksi dengan masih mengenakan tudung labuh dan buah dada yang terpamer indah.

Aku pon dengan segera menangkap kedua-dua buah dada tersebut dengan tanganku dan meramasnya sesuka hati. Kelihatan Faridah kegelian dan meronta-meronta dengan perlakuanku. Aku terus tidak mempedulikan rontaan dan rintihan Faridah dan mula menghisap dan menyedut puting buah dada Faridah. Sungguh sedap puting buah dada gadis alim ini. Aku bermula dengan sebelah kanan, menghisap dan mengulum puting Faridah sehingga Faridah tidak tertahan dan mengerang diperlakukan sebegitu. Setelah puas dengan sebelah kanan, aku bertukar ke sebelah kiri sambil buah dada sebelah kana Faridah ku ramas dengan tangan kiriku.

Setelah puas ku lakukan begitu, kini tiba masanya untukku menikmati kelembutan faraj Faridah yang sudah pastinya tembam itu. Aku pon mengangkat kain kurung Faridah sehingga ke paras pinggang dan ku sangkutkan di bidai supaya ianya tidak jatuh semula. Terlihat seluar dalam Faridah berwarna putih dengan bunga-bunga kecil yang sungguh mengiurkan. Tanpa belas kasihan, aku pon menanggalkan seluar dalam tersebut dengan segera. Seperti jangkaanku, faraj Faridah sememangnya tembam dan comel, dengan bulu-bulu halus yang baru mula tumbuh. Farajnya kelihatan hitam manis dengan bahagian berhampiran belahannya agak kemerahan. Di bibir farajnya masih belum ada lagi sebarang bulu dan belahan farajnya kelihatan tertutup rapat membentuk satu garisan lurus. Tanpa berlengah, aku pon mengambil gambar secara dekat faraj pelajar sekolah agama berusia 16 tahun ini dengan masih memakai tudung labuh. Pemandangan Faridah yang separuh telanjang dengan buah dada dan faraj yang terpamer tersebut sungguh memberahikan dan sangat seksi. Kemudian aku buka belahan farajnya dengan tangan kiriku dan gambar faraj Faridah yang terbuka itu kuambil. Kelihatan lubang farajnya yang masih tertutup dan agak kecil saiznya.

Tanpa membuang masa, aku pon menghampirkan muka ku ke faraj Faridah dan menghidu aroma faraj mudanya. Sungguh harum dan menyelerakan. Aku pon terus membenamkan mukaku ke faraj comel Faridah dan dengan rakusnya menjilat dan menyedut faraj tembam tersebut. Faridah merengek-rengek menahan rasa geli bercampur nikmat yang mula dirasainya. Aku mengeraskan lidahku dan membuka belahan faraj Faridah dengan lidahku. Kutekankan lidahku di celah-celah belahan faraj yang lembut itu dan lidahku menekan ke arah biji kelentit Faridah. Setelah biji kelentitnya yang merah itu telah kujumpai, aku pon menyedut dan menjilatnya dengan tanpa henti. Kedengaran erangan Faridah semakin kuat dan jelas. Aku tak mempedulikan rengekan dan erangannya dan terus menjilat, mengunyah dan menyedut biji kelentit dan belahan faraj comel Faridah. Sambil itu, kedua-dua tanganku meraba dan meramas punggung tembam Faridah dengan sepuas-puasnya. Sungguh lembut punggung gadis alim ini. Selain itu, tanganku juga membelai peha gebu Faridah sambil sekali-sekala lidahku menjilat pehanya yang licin dan mengiurkan. Kemudian, aku juga membuka belahan faraj tembam Faridah dan mencium dan menjilat isi farajnya.

Kukeraskan lidahku dan lubang faraj comel Faridah ku tekan dengan lidahku. Sambilku tekan, sambil ku jilat lubang dan isi farajnya yang memerah. Kelihatan air nikmat Faridah mula meleleh dan membasahi farajnya. Sekali-sekali juga, aku membenamkan mukaku ke faraj tembam Faridah dan menggeselkan hidung dan mukaku ke permukaan farajnya yang telah mula basah. Aku meneruska aktiviti jilatan dan sedutanku ke atas faraj comel Faridah untuk kira-kira 15 minit. Akhirnya Faridah sudah tidak tertahan lagi dan merengek dan mengerang sambil menghamburkan cairan lekit yang panas dari lubang farajnya. Aku tersenyum mengetahui yang Faridah telah orgasme buat kali pertama ditanganku. Tanpa berlengah, aku pon mengambil kameraku dan mengambil pemandangan faraj Faridah yang telah basah dengan air mazinya itu. Sungguh cantik pemandangan seorang gadis alim bertudung labuh yang baru sahaja melepaskan air nikmatnya.

Kemudian, aku pon terus menjilat dan menyedut semua air mazi Faridah di farajnya dan setelah semuanya habis kujilati, aku pon menyedut biji kelentitnya yang memerah dengan sekuat-kuatnya menyebabkan Faridah terjerit menahan geli dan nyilu. Setelah itu, aku pon bangun dan melihat muka Faridah yang merah padam dan malu diperlakukan seperti itu. Namun, Faridah tidak dapat berbuat apa-apa kerana tubuh badannya sekarang adalah dalam genggamanku. Aku pon memeluk Faridah dengan eratnya dan melumat bibirnya sepuas-puasnya. Nikmatnya dapat merasa tubuh gadis alim ini. Begitulah perasaanku ketika itu.

No comments: