Thursday, 15 July 2010

Berzina Dengan Ayah

Namaku Zila berumur 35, sudah berkahwin dan mempunyai anak seramai tiga orang. Badanku agak berisi sedikit tetapi tidaklah gemuk. Aku ingin menceritakan pengalamanku dahulu. Masa itu aku sekeluarga tinggal bersama ayah, ibuku sudah lama meninggal dunia. Walaupun dah berumur 58 tahun tetapi ayah masih sihat. Badan ayah masih tegap kerana ayah ini bekas askar. Setia hari ayah ke kebun bercuck tanam, ayah menanam banyak jenis sayuran. Suatu hari suamiku terlibat dalam kemalamgan, kaki dan bahunya patah dan dimasukan ke wad selama sebulan. Setiap hari aku akan melawat suamiku di hospital selepas anak-anakku ke sekolah. Suatu pagi setelah anak-anakku ke sekolah dan sebelum aku ke hospital, aku ke kedai membeli sedikit barang dapur.

Setelah pulang aku ke dapur untuk menyimpan barang dapur yang di beli tadi. Setelah selesai aku mengemas di dapur, aku masuk ke bilik untuk menukar pakaian. Semasa aku sedang melucutkan baju dan ketika itu bajuku di kepala, tiba-tiba pinggangku dipeluk ayah. Aku terperanjat dan dalam keadaan terperanjat itu, dengan pantas bajuku dibuka ayah lalu di buang ke lantai. Tangan ayah mula menjalar ke dada dan meramas buah dadaku yang masih bersalut coli itu.

"Ayah, apa yang ayah buat ni, janganla ayah" Aku cuba meronta.

"Ayah tahu kau ada masalahkan Zila?" Kata ayah sambil membuka cangkuk coliku lalu meramas ramas buah dadaku.

"Apa ayah cakapkan ni?" Aku mula panik.

"Ala Zila, ayah tahu kau tengah gersangkan. Tak payahla kau nak malukan, biarlah ayah tolong kau" Jawab ayah.

"Janganla ayah, tak elok macam ni. Nanti abang tahu" Aku merayu lagi.

"Kalau kau tak bagi tahu macam mana dia nak tahu" Ayah menjawap sambil menggentel-gentel puting buah dadaku.


Sambil menggentel ayah menarik-narik dan menekannya ke dalam membuatkan pertahananku mula runtuh kerana sejak akhir-akhir ini aku cepat terangsang. Diuli-ulinya buah dadaku membuatkan cipapku mula merasa basah. Walaupun aku sudah beranak tiga, buah dadaku yang agak besar itu masih lagi tegang.

"Buah dada kau besar dan masih tegang la Zila" Ayah berkata lagi.

Perlahan-lahan ayah menolak tubuhku dengan tubuhnya yang tegap itu ke depan cermin almari bajuku. Aku dapat melihat didalam cermin tangan ayah yang sedang mengerjakan buah dadaku.

Melihat diriku tidak meronta lagi, ayah membuka cangkuk kain baju kurungku dan terus kainku mengelongsor ke bawah. Kini hanya tinggal seluar dalam hitam saja di tubuhku. Tangan ayah mula menjalar ke dalam seluar dalamku.

"Ahhhh" Keluar keluhan dari mulutku apabila merasa kelentitku disentuh jari ayah.

"Besarnya kelentit kau" Bisik ayah di telingaku. Ayah meraba seluruh cipapku dan bibir cipapku dikuaknya.

"Tembamnya dan banyaknya air cipap kau ni ye, Zila" Ayah membisik lagi. Dihulurkan jarinya ke dalam cipapku dan disorong tarikkan jari hantunya itu.

"Ayah, jannggann... Zila tak... Zila tak tahan lagi ni" Tanpa sedar aku memintanya pula. Aku dapat merasakan lidah ayah menjalar turun di belakang tubuhku. Ghairah aku dibuatnya, ayah mula mengcangkung di belakangku. Seluar dalamku ditarik turun ke bawah oleh ayah. Kedua-dua bongkah punggungku di jilat dan digigit ayah perlahan-lahan. Lidah ayah turun lagi dan dijilatnya celah pehaku. Badanku dipusingkan membuatkan muka ayah betul-betul mengadap cipapku. Disuakan lidahnya di bibir cipapku membuatkan aku tidak sedar menarik kepala ayah melekap di cipapku.

Ayah membaringkan aku di atas katilku dan kedua-dua pehaku dikuakkannya. Terpampanglah cipapku di depan mata ayah, aku menutup mataku dengan tangan kerana merasa malu. Tiba-tiba aku merasa ada benda basah dan lembut menjalar di cipapku. Rupanya benda itu adalah lidah ayah, ayah sedang menjilat cipapku dan biji kelentikku di mainkan dengan lidahnya. Inilah kali pertama cipapku dijilat, suamiku tidak pernah melakukanya walaupun sudah berkahwin selama 15 tahun. Geli bercampur nikmat ku rasakan ketika cipapku dijilat ayah, ayah rupanya banyak pengalaman. Kelentikku berulang kali dijilat ayah, aku kepitkan kepala ayah dengan kakiku. Menggigil tubuhku menahan nikmat, tak pernah aku merasa kenikmatan begini. Tak lama kemudian, ayah mula merangkak naik ke atas dan menindihi tubuhku. Ayah meramas sambil menghisap buah dadaku kiri dan kanan. Disedutnya puting buah dadaku dan digigitnya perlahan. Kemudian ayah bangun dan duduk di sebelah kepalaku. Ayah membuka kain pelikatnya dan aku sedikit tersentak apabila melihat batang ayah yang terpacak keras di depan mataku. Sungguh besar batang ayah, lebih besar dari batang suamiku. Batang ayah juga lebih panjang, berdenyut-denyut kepala batang ayah ketika itu.

Batangnya disuakan ke mulutku, aku yang tak pernah mengulum batang selama ini tidak tahu apa hendak di lakukan. Ayah menarik kepalaku ke arah batangnya dan mengeselkan kapala batangnya dua tiga kali di bibirku. Aku membuka sedikit mulutku dan batangnya terus ditolak masuk ke dalam mulutku. Ayah menarik keluar dan di masukkan kembali batangnya ke dalam mulutku. Ayah melakukanya beberapa kali, ketika ayah menarik batangnya keluar, ayah menyuruhku menjilat kepala batagnya dan juga sepanjang batangnya itu terutamanya di bahagian telur batangnya. Aku ikutkan sahaja kerana aku tidah pernah melakukanya. Ayah menolak tubuhku agar aku baring semula. Ayah duduk di celah kangkangku, kedua-dua kakiku diangkat ke atas dan aku dapat merasakan ayah menggesel-gesel batangnya di kelentitku. Dengan perlahan-lahan ayah menekan batangnya masuk ke dalam cipapku yang sedang menanti.

Aku merasa cipapku mula penuh dan ayah menekan batang besarnya masuk sehinggai santak. Aku merasa sedikit senak dan ayah membiarkan batangnya di dalam cipapku supaya lubang cipapku dapat menerima batangnya yang besar panjang itu. Ayah memegang kedua-dua belah pehaku dan ayah mula menyorong tarik batangnya. Nikmatnya ku rasakan, aku memaut leher ayah dan mulutku tidak henti-henti mengerang.

Semakin lama semakin laju gerakkan tujahan batang ayah membuatkan punggungku terangkat-angkat di atas katil. Agak lama juga ayah menyetubuhiku, sudah dua kali aku klimaks.

"Zilaaa.... ayah nak pancut niiii... Zilaaaaaaa.....". Tiba-tiba ayah menjerit sambil mencabut batangnya dari cipapku. Bersemburlah air mani ayah di atas perutku dan ada yang sampai ke mukaku. Agaknya suda bertahun-tahun ayah menyimpanya. Banyak betul air mani ayah sehingga penuh di atas perutku. Ayah jatuh terbaring di sebelahku menelentang, ayah menoleh ke arahku sambil tersenyum. Aku hanya diam, di hatiku ada sedikit rasa bersalah pada suamuku namun aku puas setelah sekian lama tak dipuaskan. Ayah menarik lembut kepalaku dan diletaklah di atas dada bidangnya.

"Terima kasih Zila." Ucap ayah dan terus memejamkan matanya, tertidurla aku bersama ayah sehingga ke tengahari. Mulai hari itu boleh di katakan setiap hari ayah menyetubuhiku. Walaupun ada perasaan menyesal dan bersalah kerana berlaku curang setiap kali selesai aku disetubuhi ayah. Kepuasan yang ku rasakan membuatkan aku merelakan ayah menyetubuhiku. Semenjak hari itu ayah sudah jarang ke kebunnya kerana di rumah pun ada kebun yang hendak dikerjakanya.

No comments: