Sunday, 4 April 2010

Merogol Adik Ipar

Azmi sudah sekian lama berkhayal di jendela rumahnya. Berkhayal merupakan tabiat yang memang sudah sebati dengan dirinya..Dia berkhayal bukannya mengenai selebriti seperti fasha sandha,siti nurhaliza atau siti sarah tetapi tidak lain dan tidak bukan si Yana adik iparnya adik kepada isterinya. Azmi kadangkala membayangkan dia sedang bersetubuh dengan Yana pada ketika dia sedang berasmara dengan isteri sendiri. Nasib baik tidak terbawa-bawa dalam mimpi kalau tidak nahaslah zakarnya yang 5 inci itu di tebang oleh isterinya. Namun kali ini dia berkesempatan apabila dia diberi peluang keemasan unbtuk menjemput Yana yang baru habis pengajian di salah satu kolej di negeri utara. Sebaik bangun apa yang terlintas di kepalanya tidak bukan melainkan misi yang telah terpendam.


Azmi bersiap sedia untuk keluar menjemput Yana iaitu adik iparnya di perhentian bas. Secara kebetulan isteri dan anak anak Azmi tiada di rumah kerana menghadiri satu majlis jamuan. Inilah satu satunya peluang untuk mendampingi Yana tanpa sebarang gangguan. Yana belum lagi berumah tangga, umurnya baru 20 tahun. Farah, kakaknya yang juga isteri Azmi berumur 28 tahun, dan sudah punya dua orang anak. Azmi sendiri sudah berusia 35 tahun. Azmi memerhati ketibaan bas Yana. Tak berkedip kedip mata Azmi meneliti pergerakan adik iparnya. Yana memakai blaus merah dan berkain yang berbentuk gaun labuh yang agak longgar. Desiran angin yang bertiup membuatkan kainnya itu terpekap pada jaluran tubuhnya. Pameran yang sebegitu rupa telah menyebabkan pelir Azmi berdenyut denyut di dalam seluarnya. Hasrat yang berunsurkan ciri-ciri maksiat mulai bersarang di dalam kepala Azmi.


Yana bergerak masuk ke dalam kereta dan duduk di kerusi depan bersebelahan Azmi. Dalam perjalanan pulang, Azmi mula buat hal. Memang pun selama ini dia ada menaruh hajatnya yang tersendiri terhadap Yana. Cuma Yana saja yang tak melayan sangat. Kalau mengikut potongan badan, Yana memang cukup seksi. Raut wajahnya jauh lebih menarik, jika dibandingkan dengan Farah isteri Azmi itu. Azmi telah berkawin dengan Farah semata mata atas desakan keluarga.


Belum pun sempat menghidupkan enjin keretanya, Azmi merangkul Yana lalu bertalu-talu mencium pipinya. Ibarat buaya yang tak sempat mengunyah daging arnab. Yana seolah olah terkejut dan kaku tak dapat berbuat apa-apa, melainkan terpaksa membiarkan Azmi berbuat begitu. Inilah peluang terbuka bagi Azmi untuk menggoda Yana. Inilah masa yang dinantikan untuk memerangkap Yana yang sudah lama diberahikan. Memangpun sejak kebelakangan ini, Azmi sering cuba merapati Yana. Pernah di suatu petang, Azmi memeluk pinggang Yana dari belakang. Sebagai gadis belasan tahun, Yana terasa keliru dan terlalu takut untuk bertindak. Manakala Azmi pula semakin berani bertindak kerana tiada penentangan dari Yana. Namun Azmi cukup berhati hati hinggakan isterinya tidak sedikit pun menaruh syak wasangka..


Sebentar kemudian, kereta proton wira berwarna putih meluncur keluar meninggalkan Perhentian bas. Sepanjang perjalanan itu, tangan Azmi sentiasa mengusap-usap paha Yana. Seperti biasa Yana kebingungan dan tidak tahu apa yang harus dilakukannya. Dia cuma berharap agar cepat sampai ke rumah. Itu sajalah yang akan membebaskannya dari penindasan seksual yang Azmi lakukan.


Pada malam itu Azmi dah bertekad untuk menodai kesucian Yana. Lagipun dia rasa rugi sangat jika tak di sembelih.kijang yang dah pun termasuk ke dalam perangkap. Lauk yang kelihatan sebegitu enak takkan nak dibiarkan saja. Azmi membelokkan keretanya ke jalan tanah merah di sebuah ladang kelapa sawit . Sudah jauh dari jalan besar, baru dia berhenti di bawah pokok-pokok kelapa sawit. Jam dah pukul 11.05 malam ketika itu.


Lampu besar dimatikannya. Manakala lampu kecil di dalam kereta dinyalakan. Enjin dibiarkan hidup untuk menjana air-cond. Azmi tersenyum panjang. Kini dia pasti betul Yana dah tak boleh lari dari perancangan maksiatnya. Sebaik sahaja Azmi memberhentikan kereta tadi, dia dah mula bertubi tubi mencium Yana. Walaupun ciumannya tidak berbalas namun Azmi tetap meneruskan kerakusannya. Bertubi tubi muka Yana dicium sampai dah mula naik kemerahan, Sambil itu, Azmi mula bertindak mengambil kesempatan meraba dan meramas-ramas buah dada Yana.


Semasa Azmi berbuat begitu, badan Yana menggeliat kuat. Nyata Yana tidak menggemari akan pelakuan Azmi terhadapnya. Nafasnya keluar masuk.deras. Sekali-sekala dia menarik nafas panjang. Mulutnya mula merengek "Janganlah Abang Azmi” Kenapa tak senonoh ni? .


Yana tak nak begini.." . "Es es es es es .. Yana ni cantiklah .", rengek dan bisik Azmi sambil meramas-ramas buah dada Yana. Azmi bertindak semakin liar. Dia mula membuka butang blaus Yana. Yana meronta ronta cuba menghalang. Namun ternyata Azmi cukup faham dan mahir untuk membataskan penentangan Yana. Segera Azmi meraba tetek Yana secara kulit ke kulit. Kalau tadi tetek Yana masih tersorok di dalam coli tapi kini nyata sudah terdedah. Hasil dari ketekunan usaha rabaan Azmi, bra Yana terlucut entah ke mana. Kemerahan puting tetek


Yana membuatkan Azmi tersentak kekaguman. Jari Azmi mula menyukat nyukat di serata pelusuk tetek Yana. Ternyata tetek Yana tidak besar tapi cukup istimewa untuk merangsang nafsu lelaki..


Perlahan lahan Azmi merebahkan kerusi mereka berdua. Dengan pantas badannya merintangi pada bahagian pusat Yana. Azmi berkedudukan mengiring dengan menghala pandangan ke arah kaki Yana. Azmi bertindak begitu untuk membataskan ruang pergerakkan tangan Yana. Dengan itu tangan Yana kini hanya mampu mempertahankan auratnya setakat paras dada sahaja. Ternyata tindakan Azmi itu adalah untuk mudahkan tangannya menjalar masuk ke dalam kain Yana. Kegelisahan Yana nampak semakin ketara apabila Azmi mula menyingkap kain Yana. "Janganlah selak kain Yana . Tolong jangan buat macam ni . Yana malu..!!!" Dengan bersungguh sungguh Yana merayu kepada Azmi. Nada suara Yana terketar ketar lain macam seolah olah ada sesuatu yang amat dirahsiakan.


Semakin Yana merayu semakin ghairah hajat Azmi untuk menyingkap rahsia yang tersembunyi di dalam kain Yana. Sambil tangan kiri Azmi menyelak kain Yana, tangan kanannya pula dengan mudah menyelok masuk ke dalam kain tersebut. Azmi tidak membuangkan masa. Arah tuju tangannya ialah pada panties kat celah kangkang Yana. Sesampai tangannya di situ, Azmi mengorak senyum lebar. Panties yang dijangkanya itu tidak langsung ditemui. Yang ada terpekap pada tapak tangannya hanyalah bulu bulu puki Yana.


Muka Yana pudar kerana malu yang tidak terhingga. Rahsia besarnya telah pun terbongkar. Pemberontakkan Yana mula longgar. Azmi pula sebaliknya amat gembira dengan penemuan yang sama sekali di luar dugaan itu. Azmi segera mengusap-usap bulu puki Yana. "Ooo begini perangai Yana yer” Rupa rupanya Yana ni anak dara yang tak tahu pakai seluar dalam. Tahulah nasib Yana nanti bila abang hebohkan perkara ini hahahaha .." Dengan bernada serius Azmi mengugut Yana.


Terketer ketar lutut Yana mendengarkan kata kata Azmi itu. Akal Yana kebinggungan dan buntu. Dia merasakan dirinya telah tewas kepada Azmi. "Kesianlah pada Yana ni abang. Tolonglah jangan hebohkan rahsia ini. Mana Yana nak letakkan muka nanti." Dengan sayunya Yana menagih simpati dari Azmi. "Yana sanggup ikut apa saja kemahuan abang, asalkan rahsia ini tidak terbocor." Bersungguh sungguh Yana mengemukakan kesanggupan pengabdian dirinya kepada Azmi.


Azmi mengorak senyum.yang bersaratkan kecenderungan maksiat. Yana kini sudah akur pada kekuasaan Azmi. Burung idaman Azmi sudah pun selamat masuk ke dalam perangkap. Azmi segera mempamerkan penguasaannya. Dicakupnya rambut Yana dan menariknya ke bawah. Terdongak dagu Yana dibuatnya. "Yana dengar sini baik baik. Mulai saat ini, Yana mesti ikut segala perintah abang. Baik buruk arahan abang mestilah Yana patuhi, tanpa sebarang persoalan. Yana faham tak .? " Tegas Azmi sambil mempamerkan tanda tanda kekuasaan dengan menggoyang goyangkan rambut Yana yang dicakupnya itu. Azmi yakin bahawa tiada lagi jalan keluar bagi Yana. Memang Azmi akan jadikan Yana abdi untuk memenuhi hasrat durjananya.


Ya . Yana faham segalanya. Yana bersumpah akan sentiasa taat pada abang. Apa saja yang abang suruh akan Yana lakukan." Di dalam serba kesakitan akibat rambutnya diorong sentap Yana melafazkan sumpah kesetiaan. "Baguslah jika Yana dah sedar hakikat ini. OK sekarang buka kangkang Yana seluas luas yang boleh." Tanpa berlengah Yana menunjukkan respon terhadap arahan Azmi itu. Dengan seluas mungkin Yana membuka kangkangannya.


Azmi menyantapkan matanya pada sekitar bahagaian di bawah pusat Yana yang sudah terdedah itu. Keindahan yang terserlah jelas menepati kehendak nafsu Azmi. Lurah puki Yana yang berbulu nipis itu terpamer senyata nyatanya pada keadaan Yana mengangkang sebegitu rupa. Yana terperanjat seketika apabila jari jari Azmi mengukur jaluran lura pukinya. Ketembaman puki Yana itu amat menggeramkan Azmi. Usapan Azmi yang semakin kasar membuatkan Yana mula mendengus. Azmi tidak hirau akan segala dengusan Yana dan dia teruskan asyik dengan tugasnya. Jejari Azmi dengan rakus meneroka ke dalam lubang puki Yana. Ternyata lubang puki Yana sudah basah dan berlendir. Jari telunjuknya mencuit-cuit biji kelentit Yana. Semakin dicuit-cuit, semakin kembang ianya. Dan semakin kuat badan Yana menggeliat dan mulut mendengus.


"Yana masih dara lagikah ?' Dengan penuh harapan Azmi bertanya kepada Yana. Yana hanya mampu mengangguk-anggukkan kepalanya sahaja. Azmi menyambut anggukan Yana dengan senyuman gembira.

Azmi membuka zip seluar dan terus melucutkan seluar dan bajunya sendiri. Yana tercenggang memerhati Azmi membogelkan pakaian.


Inilah kali pertama Yana melihat kebogelan tubuh seorang lelaki. Batang pelir Azmi sudah cukup tegang dan keras. Desakkan syahwat Azmi sudah cukup meluap luap. Dia tidak mahu banyak membuang masa. Puki perawan Yana yang berusia 20 tahun lebih muda itu dah terhidang di depan matanya. Dah lama Azmi kepingan daging muda belasan tahun seperti Yana. Kali ini pucuk dicita ulam mendatang.


Bukan setakat puki muda tapi Yana juga memang memiliki paras rupa tinggi lampai yang cukup jelita Kulit Yana halus dan putih melepak. Itu amat berbeza sekali dengan keadaan isteri Azmi yang berkulit gelap dan dah tu pulak gemuk pendek. Perkara yang di kira bonus berharga pada Azmi ialah puki Yana yang masih suci itu.

Azmi mula mengatur langkap untuk menakhodakan pelayaran junub. Perlahan lahan dia bergerak ke celah-celah paha Yana. Sambil bercelapak di situ Azmi memperbetulkan kedudukannya supaya cukup selesa. Azmi mencapai kedua belah pergelangan kaki Yana dan diangkat ke atas. Dengan segera Azmi melipatkan sepasang kaki itu sehinggalah lutut Yana berkedudukan hampir ke paras tetek Yana sendiri.


Dengan kaki Yana yang dah terlipat ke atas sebegitu, tinggallah Puki Yana berkeadaan tersembul dan terkopak sejelas jelasnya. Azmi meludah sedikit ke tapak tangannya. Jari jarinya yang basah itu disapukan pada lubang puki Yana. Azmi monggosok gosok lubang puki Yana. Azmi asyik dan seronok memberikan sentuhan sentuhan terakhir pada kedaraan puki Yana.


Mata Yana nampak kuyu dan khayal. Mulutnya ternganga sedikit sambil lidah Yana terjilat pelat pada bibirnya sendiri. Belaian jari jari Azmi telah membawakan suatu rasa kesedapan pada puki Yana. Batang Azmi pula sudah cukup keras dan bertenaga. Azmi mulai membasahi batang pelirnya dengan air liur. Apabila pasti cukup kelicinan, dia pun mengacukan kepala pelirnya pada gerbang lubang puki Yana. Perlahan lahan kepala pelir Azmi menyondol nyondol dicelah tangkupan kelopak puki Yana. Bahan pelicin pada pelir dan puki mereka berdua ternyata mencukupi. Begitu mudah kepala pelir Azmi menyondol sasaran. Takuk kepala pelirnya dah pun terbenam di celah alur puki Yana.


Azmi berhenti sejenak untuk memerhatikan reaksi Yana. Ternyata Yana leka masih dibuai arus kesedapan. Azmi pun terus memasukkan lagi pelirnya ke dalam lubang puki Yana. Tiba tiba pelir Azmi rasa tersekat bagaikan ada suatu benteng yang menghalang kemaraannya. Azmi mengorak senyum gembira. Dia tahu benar bahawa itulah benteng selaput dara Yana. Kepala pelir Azmi dengan bertambah garangnya meneruskan hentakkan pada permukaan selaput lubang dara Yana.


Keasyikkan Yana seolah olah dikejutkan oleh sesuatu. Kolopak matanya terbeliak. Bibirnya terketar ketar. Belum pun sempat selaput dara Yana diranapkan, kat puki Yana dah mula disengat kesakitan. Azmi menarik nafas panjang sebelum meneruskan kemaraan. Yana pun ikut sama menarik nafas panjang sebagai persediaan menghadapi sebarang kemungkinan.


Azmi menolakkan lagi pelirnya ke dalam. Kali ini ia masuk sekerat batang. "Aduhhhh Pedihnya kat puki Yana ni." Yana bersuara merenget kesakitan. Azmi pun berehat seketika. Sambil berehat itu, tangannya terus meraba dan meramas buah dada Yana, adik iparnya itu. Azmi menarik nafas lagi. Selang itu Yana sudah dapat mengagak tindakan Azmi selanjutnya. Kepala lutut Yana menggigil ketakutan.


Dengan rakus kepala pelir Azmi mengkejami puki Yana dengan menyondol masuk semahu yang mungkin. Bercerap selaput dara Yana diranapkan oleh pelir abang iparnya sendiri. Serentak dengan itu Mona terjerit lagi, "Sakit abangggg. ! Tak muat . Puki Yana dah koyak ni . ." Azmi terasa. tangan Yana menolak-nolak perutnya supaya pelir Azmi tidak mara ke dalam lagi Namun usaha usaha Yana itu sudah terlambat. Seluruh kepanjangan 5 inchi pelir Azmi dah pun selamat berkubang di dalam puki Yana.


Pada fikiran Azmi, apa yang nak ditahan-tahan lagi, semua dah masuk. Dalam keadaan itu Azmi mendakap Yana. Berdengus dengus Yana menangis. Kesakitan di pukinya sungguh memeritkan. Sama sekali Yana tidak menduga pemecahan daranya mendatangkan kesan yang sebegitu rupa. Bontot Yana menggeliat tak henti henti. Lubang pukinya yang sempit itu sedaya upaya cuba diselesakan untuk menampung pelir Azmi.


Azmi juga cuba bertindak untuk meringankan kesakitan pantat Yana. Mulut Azmi digerakkan ke arah tetek Yana. Ianya singgah tepat pada puting sebelah kiri. Dengan penuh kepakaran lidah Azmi mengelintir puting tetek Yana. Akibat dah terlalu geram Azmi terus pula menyonyot buah dada Yana. Semakin dinyonyot semakin menggeliat badan Yana. Tangan Yana mula merangkul erat tengkuk Azmi. Lendir lendir syahwat mula terbit membasahi lubang puki Yana. Sudah pasti keadaan ini menambahkan kelicinan dan kelazatan bagi pelir Azmi untuk terus memasak kemaraan.


Punggung Azmi mula turun naik. Ini maknanya, Azmi sudah mula menghenjut. Namun begitu, mulutnya masih menyonyot puting tetek Yana. Teknik dua aktiviti yang berjalan serentak itu ternyata amat berkesan. Ia bukan saja berjaya melunturkan kesakitan pada puki Yana malah ia juga telah menyuntik limpahan kenikmatan yang tidak pernah dialaminya.


Tak lama kemudian, Yana merayu," Abangggg , Yana dah tak tahan ni. OOOhhh . Nikmatnya .." Berdengus dengus Yana mengucapkan lafaz kesedapan yang dirasainya. Azmi terus-terusan menghenjut. Manakala badan Yana sudah mula meronta-rota. Tangannya terkapai-kapai. Nafasnya mula tersekat-sekat. Azmi masih terus menghenjut. Tiba-tiba Yana menjerit kuat dan panjang ," Errrrrrrrrrrrrrrrrrrrrh"


"Sedap sungguh berzina dengan Yana ni . Tapi abang dah tak tahan sangat lagi. Abang perlu lepaskan nafsu ni kat dalam puki Yana." Sambil Azmi terus menyambal lubang puki, Yana terangguk angguk menyatakan kerelaannya. Serentak dengan itu Azmi pun menjerit kesedapan. Air mani Azmi yang dah seminggu bertakung itu pun meledak keluar. Lima das ledakkan padu dilepaskan oleh kepala pelir Azmi. Kemudiannya diiringi pula beberapa das ledakkan ringan. Kencing putih yang melekit lekit itu tersimbah dan terpalit dengan banyaknya pada pintu rahim Yana.


Azmi tersungkur di dada Yana. Yana jadi lemah longlai. Begitu juga dengan Azmi. Apa tidaknya, hampir setengah cawan air mani Azmi dah terpancut ke dalam lubang puki Yana. Takungan air benih yang cukup likat memenuhi setiap rongga di dalam lubang puki Yana. Keseronokan berzina yang sebegitu rupa sudah pasti akan membuntingkan gadis yang sesubur Yana. Namun Yana sudah terlupa akan itu semua. Sinar kepuasan jelas terpancar pada pasangan yang baru selesai berzina itu. Raut wajah mereka tidak sedikit pun menampakkan sebarang penyesalan di atas perbuatan terkutuk itu.


Apabila Azmi bertenaga semula, segera dia bangun. Dia beralih semula ke tempat duduknya. Batang pelirnya yang masih tegang itu didapati penuh bersalut beranika lendiran. Yana pula masih lagi terbaring mengangkang. Azmi tunduk untuk meneliti keadaan lubang lubang puki Yana. Hanya beberapa titik air mani dapat dilihatnya pada belahan puki Yana. Tangan Azmi membelek belek pada alur puki yang dah ternganga itu. "Arrrrr . " Yana merengget kengiluan. Maklumlah puki Yana baru saja pecah dara. Jadi memanglah pukinya itu masih lagi terasa sengal. Perlahan lahan Azmi membuka kelopak puki Yana untuk mencari sesuatu.


Lubang puki Yana ternganga membentuk bulatan seperti sebuah telaga. Di dalam telaga itu penuh berisikan kepekatan air mani Azmi. Turut bercampur di dalam takungan itu, Azmi dapati ada lendiran yang berwarna kemerahan. Maka ternyatalah bahawa dara Yana telah tumpas pada batang pelir Azmi. Lantas dia tersenyum panjang dan kemudian mengucup bibir Yana.


Sepanjang perjalanan di kepala Azmi hanyalah terbayang bagaimana indahnya babak yang seterusnya. Kualiti permainan dia dengan farah isterinya bagai langit dengan bumi jika dibandingkan dengan Yana yang masih perawan dan penuh dengan tenaga seksual. Pelir Azmi tidak henti-henti meronta-ronta bagai ular yang mencari mangsa. Senyuman lebar terukir sepanjang perjalanan ke rumah sambil matanya melirik ke tubuh Yana.

No comments: