Saturday, 27 October 2012

Nikmat Bakso

Seorang kanak-kanak perempuan berusia empat tahun yang mahu membeli makanan kegemarannya terpaksa menghadapi detik hitam dalam hidupnya apabila dicabul warga asing menjual makanan itu di rumah lelaki terbabit.

Lelaki berusia 43 tahun itu dikatakan mengumpan kanak-kanak berkenaan menggunakan bakso yang dijualnya dan membawa budak itu pulang ke rumahnya untuk dicabul. Dalam kejadian jam 3.30 petang itu, kanak-kanak itu ke gerai menjual bakso di depan rumah seorang diri.

“Ketika di rumah selepas kejadian itu, dia memberitahu ibunya mengenai suspek, seorang warga asing, mengajaknya makan bakso di rumah. Mangsa turut menceritakan perbuatan suspek ‘mengusik’ kemaluannya beberapa kali sehingga sakit sebelum menyerahkan bakso dibelinya untuk dibawa pulang,”.

Terkejut mendengar cerita anaknya, ibu mangsa membawa anaknya berjumpa lelaki berkenaan untuk bertanyakan hal berkenaan. Sebaliknya ibu mangsa dipujuk melakukan hubungan seks bersama lelaki berkenaan dihadapan kanak kanak terbabit.

Sunday, 21 October 2012

Nikmat Pelacur Tua

Sejak dulu aku lebih berminat melakukan seks dengan pelacur tua. Bukan saja lebih murah malah aku suka melihat mereka mengeluh semput apabila melakukan hubungan seks. Maklumlah dah tua. Baru kena henjut dah semput.

Satu hari tu, ketika berjalan jalan di sekitar Chow Kit aku nampak seorang makcik ni. Aku syak dia pelacur sebab buat apa seorang makcik duduk menunggu di tepi tembok malam malam buta. Tanpa buang masa aku terus mendekatinya. Seperti yang ku jangka, makcik ni memang kerjanya menjual tubuh.

Akupun mengajak makcik itu mengadakan hubuang sex dengan bayaran RM 50.00. Kamipun naik ke bilik hotel usang. Sampai dibilik, makcik tu tanpa banyak soal dia membuka baju dan seluar yang dipakainya sebab kerja dia hanya memuaskan nafsu sex lelaki dan kehendak batin setiap lelaki. Setelah semua pakaiannya ditanggalkan. Aku pun mengambil kesempatan itu untuk menanggalkan pakaian aku juga. Kami masa itu hanya tinggal pakaian dalam saja yang belum kami tanggalkan. Kami pun berbaring atas katil. Aku baring disisi sebelah kirinya.

Dalam masa aku baring itu tangan aku terus mancapai ke buah dadanya yang lembik itu. Setibanya tangan kanan aku ke buah dada makcik tersebut dalam masa yang sama mulut aku mencari mulutnya, kami berkucupan dan bermain kulum lidah. Agak lama juga mulut aku dan mulut makcik tu bertemu. Sambil mulut mengulum lidahnya jari-jari aku terus meramas-ramas teteknya yang masih berbalut dengan colinya. Makin lama aku meramas, aku rasa makin keras pula jadinya tetek makcik tu.

Makcik itu mula bergerak dan mengeliat kecil bila teteknya kena ramas oleh jari-jari aku. Mulut aku tadi dimulutnya mula turun sedikit demi sediki kebahagian dagu dan merayap disekitar lihatnya itu membuatkan dia lebih tidak bernafas jadinya dan mula mengerang kecil dengan tindakan tangan dan mulut aku. Jari-jari aku merayap kebelakang badannya untuk melepaskan butang colinya dan jari aku pun berjaya melepaskan butang coliya.

Bila terlepas saja butang colinya maka terserlahlah teteknya yang mengeleber jatuh. Mata ku rasa macam nak terkeluar bila melihat teteknya. Bagiku ianya begitu cantik sekali. Celah teteknya terserlah hitam berkepuh. Puting susunya yang kehitaman itu terus saja jari-jari aku bermain disitu mengentil dan memutar-mutar puting teteknya dengan perbuatan aku itu makcik tu lagi ku lihat tidak menentu jadinya, matanya sedah lama terpejam dik kenikmatan yang diterimanya dari hasil kerja jari-jari dan juga mulut serta lidah ku.

Setelah aku puas mengentil puting teteknya aku pun membawa mulut aku ke lurah antara kedua gunung busut yang lembek mengelebeh itu, aku jilat dengan lidah aku disekitar situ dan mulut serta lidah aku naik mendaki ke gunung busutnya sampai kepuncaknya. Kini lidah aku bermeluasa di puting susunya. Mulut aku meyuyut puting teteknya seperti anak kecil yang kehausan susu dari ibunya. Lama juga aku berbuat begitu dan lidah aku pula terus memainkan peranannya di tetek makcik itu. Makcik itu aku lihat dah tak tentu arah dah bila lidah dan mulut aku berada di teteknya. Sekejap badannya bergerak kekiri sekejap bergerak kekanan punggungnya pun sama juga.

Setelah aku puas mengerjakan teteknya yang lembik itu, jari-jari aku terus merayap lagi kini jari-jari aku merayap kebawah lagi kebahagian perutnya. Jari aku terus mengusap pada perut makcik yang berlemak tu, lepas tu kebawah lagi ke bahagian celah kelangkangnya pula. Jari aku meraba pada seluar dalamnya dan aku dapati seluar dalamnya sudah basah oleh air mazinya. Jari antu aku terus melurut pada lurah pantatnya di atas seluar dalam. Lama juga aku berbuat demikan. Setelah puas aku mengusut dan mangais-gais jari aku pada lurah pantatnya di atas seluar dalam tu, aku pun membuka seluar dalamnya.

Bila aku tarik saja seluar dalam makcik itu kebawah aku dapat lihat dengan jelas didepan mata aku pantatnya yang hitam. Bulunya agak banyak dan bersemak maklumlah makcik itu dalam lingkungan 50 tahun umurnya. Cukup cantik pantatnya, bila aku melepaskan seluar dalamnya kebawah jari aku semula memainkan peranan tadi mengais-gais luruh yang telah dibanjiri oleh air mazinya.

Jari aku tak puas-puas mengais lurah pantatnya terus jari aku menjolok lubang pantatnya dan terasa ditangan aku suam-suam bila jari aku berada di dalam lubang pantatnya. Dalam masa yang sama mulut serta lidah aku tetap pada tetek makcik itu. Dan kini mulut aku mula turun kebawah sampai kepusatnya. Lidah aku menjilat lubang pusatnya dulu sebelum lidah aku meneruskan hayat aku untuk kepantatnya.

Lidah aku pelahan-lahan turun kebahagian pantatnya. Aku terhidu sesuatu yang aku suka iaitu aku terhidu bau busuk dan hapak pantat orang tua. Bila aku terbau busuk pada pantatnya aku terus menjilat lubang pantatnya. Bau busuk pantat makcik pelacur tu terus membakar nafsu aku. Habis semua lendir yang keluar dari pantatnya aku jilat. Tak cukup dengan menjilat, aku jolok pula jari kedalam lubang pantatnya.. Jari-jari aku begitu laju sekali memain sorong-tarik dalam pantatnya. Dengan perbuatan aku tu, aku lihat dia menjadi tidak menentu dah dan seketika saja aku lihat dia telah mengejangkan dirinya itu tanda dia telah mencapai klimatnya yang pertama.


Aku pun bertanya dia adakah dia sudah bersedia untuk menerima konet ku masuk dalam lubang pantatnya. Dia mengangguk saja tanda setuju. Selalunya aku memang tak suka menggunakan kondom apabila melanggan pelacur. Walaupun sering diingatkan bahaya HIV, tapi itulah keseronokkannya. Bila melihat je pantat hitamnya yang berbau, aku makin bersemangat nak bersetubuh.

Maklumlah dia dipakai oleh berbagai orang dan tak tahu orang apa yang pakai dia dan berbagai bangsa yang pakai dia. Mesti dah bermacam penyakit yang bersarang dalam tubuh tua kecutnya itu.

Aku meletakkan konek aku ke permukaan pantatnya dan menepuk-nepuk kepada pantatnya. Lepas aku menepuk pantatnya dengan konek ku tu, sampailah masanya aku nak merasa pantat makcik tu. Kepada konet aku telah pun berada dilubang pantatnya dan dia menanti kemasukannya.

Aku dengan sekali hentak saja telah masuk sampai kepangkalnya. Langsung tak terasa ketat pantat makcik tu. Dengan masuk saja batang konet ku kedalam lubang pantatnya, mulutnya terbuka luas dan mengerang yang amat sangat kerana menahan kemasukan konet ku yang panjangnya 6 in dan besarnya 2 jari tu. Bila masuk saja batang konet aku dalam lubang pantatnya aku tak terus gerak lagi. Mulut aku terus mencari mulutnya. Sebab aku nak merasa hawa dalam pantatnya, rupanya begitu panas dan rasa suam-suam gitu.

Lepas tu aku mula mengerakkan batang kau tu naik agak lama kat permukaan pantatnya dan hentak dengan laju sekali ke dalam pantatnya. Aku main naik turun agak pelahan sekali sebab aku nak rasakan kehangatan lubang pantatnya. Sekali aku tusukan batang konek ku dalam pantatnya lama aku rendam di dalam pantatnya. Aku tarik balik sampai ke permukaan pantatnya dan aku benamkan lagi batang aku. Bila aku lihat dia dah tak tahan dengan permainan aku tu aku dan air mazinya pun dah melimpah-limpah aku pun main laju sikit.


Aku cuba ubah cara main kakinya aku sangkut pada bahu aku. Batang yang sedang keras itu terus masuk keluar dengan lajunya dalam pantatnya yang sudah basah itu dan masa tu punggung aku saja yang bergerak tangan aku menyokung aku supaya aku lurus tegak atas perempuan tu. Naik turun batang aku masih berjalan dan tak henti-henti lagi. Makcik tu sudah tak tahan lagi dah dengan permainan aku tu. Kakinya yang diatas bahu aku melunjak-lunjak kerana tak tahan menerima tikaman batang konet aku dalam pantatnya. Aku pun dah merasa nak sampai klimat aku setelah lebih kurang 1 jam aku bertarung dengannya.

Akhirnya konekku pun memuntahkan air mani yang begitu pekat sekali dalam pantatnya.. Dengan pelahan aku pun menarik keluar batang aku dari dalam lubang pantatnya. Air maniku bercampur lendir hanyir keluar meleleh dari lubang pantatnya yang ternganga luas. Aku lihat makcik itu begitu penat dan keletihan sekali. Aku sudah tentu penat sebab aku banyak yang memainkan peranan utamanya.

Setelah itu aku pun minta diri untuk pulang ke rumah. Sekali lagi dia kucup aku tanda terima kasih.

Tuesday, 11 September 2012

Gadis Melakukan Hubungan Seks Di atas Pasir

Kepulangan seorang pelajar berusia 16 tahun dari Kota Bharu, Kelantan untuk melawat dan bercuti di rumah neneknya berakhir tragedi apabila melakukan hubungan seks dengan dua lelaki sebaik tiba di kampung berkenaan pada awal pagi.

Mangsa yang belajar di sebuah sekolah agama di Kota Bharu tinggal bersama keluarganya di Kampung Lepar Limbat, Kota Bharu dan dihantar pulang oleh teman lelakinya ke kampung neneknya pada hari kejadian.

Mangsa yang berjalan kaki menuju ke rumah neneknya tiba-tiba didekati seorang pemuda. Suspek kemudian memegang tangan mangsa dan berpura-pura bertanyakan ke mana destinasi mangsa.

Apabila mangsa enggan melayan, suspek mengugut mangsa dengan mengatakan dia tahu dengan siapa mangsa keluar dan akan memberitahu keluarga, terutama neneknya mengenai tindakan mangsa keluar bersama teman lelaki hingga awal pagi.

Katanya, suspek memberikan syarat yang mangsa perlu melakukan hubungan seks dengannya jika tidak mahu rahsianya keluar bersama teman lelaki terbongkar.

Akibat bimbang suspek membongkar rahsianya yang sering dihantar pulang ke rumah neneknya oleh teman lelaki, mangsa bersetuju mengadakan hubungan seks dengan suspek. Pada masa sama, seorang rakan suspek tiba di tempat berkenaan dan membawa mangsa ke rumah kosong berdekatan rumah nenek mangsa,” katanya.

Mangsa melakukan hubungan seks dengan suspek didalam keadaan berbogel di atas pasir di tepi rumah kosong berkenaan dengan disaksikan rakannya itu.

Tidak lama selepas itu, suspek memanggil seorang rakan lain yang kemudian turut melakukan hubungan seks dengan mangsa di tempat sama sambil disaksikan seorang lagi rakan suspek sebelum mangsa dihantar tiga suspek terbabit pulang ke rumah neneknya.